Skip to main content

Raja Pedang 26 (Kho Ping Hoo)


Kwee Sin benar-benar merasa bingung. Bagaimana dia harus menjawab? Tak dapat disangkal lagi bahwa dahulu dia tefah berpelesir di Telaga Pok-yang ber-sama Coa Kim Li! Dan tentu pada saat itu, celaka sekali baginya, ayah Liem Sian Hwa melihat dia bersama Coa Kim Li dan pulang sambil rr.arah-marah.Ba-i gaimana dia harus menjawab? Untuk berterus terang mengaku bahwa dia ber-pelesir bersama seorang wanita muda cantik, tentu saja dia amat malu. Akan - tetapi juga bukan wataknya untuk membohong. Oleh karena berada dalam keadaan yang terjepit inilah Kwee Sin tak dapat menjawab, hanya menunduk dengan bingung dan malu.
 
"Kwee Sin, bagaimana jawabmu? Ke-napa kau diam saja?" Kwa Tin Siong bertanya dengan nada mengejek.
"Kwee-sute jawablah, jangan diam saja!" Bun Si Teng juga menegur sutenya mendongkol melihat sikap Kwa Tin Siong.
Setelah berulang kali menarik napas panjang, baru Kwee Sin bisa menjawab tanpa mengangkat mukanya, "Memang betul aku berada di Telaga Pok-yang pada beberapa bulan yang lalu....."
"Berpelesir bersama seorang perempu-an muda cantik anggauta Pek-lian-pai desak Kwa Tin Siong.
"Bersama seorang teman perempuan...,."
"Siapa dia? Hayo katakan terus terang, bukankah dia yang kauajak membunuh ayah Sumoi?" Kwa Tin Siong men-desak lagi, penuh amarah. Kwee Sin diam saja.
"Kwee-svite, kehapa kau diam saja. Siapakah perempuan itu?" Bun Si Tene bertanya, suaranya mengandung kekecewaan.
"Aku tidakbisa bilang dia itu siapa, sudah kukatakan temanku, cukuplah. Akan tetapi, dia dan aku tidak bersekongkol membunuh siapa pun juga."
"Hah!" Kwa Tin Siong sekarang marah sekali, merasa yakin bahwa pemuda ini tentulah pembunuh ayah Sian Hwa. "Kau berpelesir dengan seorang perempuan rendah dari Pek-lian-pai, terlihat oleh calon mertua yang menjadi marah-marah meiihat kelakuan calon mantunya yang hina. Kau merasa khawatir kalau-kalau namamu akan dinodai oleh perbuatan itu, khawatir kalau-kalau ayah Sumoi me-ngabarkan kelakukanmu yang tak patut lalu menyusul bersama perempuan rendah itu dan..... dan membunuhnya....."
"Tidak'!" Kwee Sin berteriak keras. "Tidak sama sekali"
"Kalau tidak, katakan siapa perempu-an jalang itu!!" Sian Hwa juga berteriak marah, pedangnya sudah dicabut lagi.
Kwee Sin melangkah mundur tiga langkah, wajahnya pucat sekali. Bun Si Teng dan Bun Si Liong saling pandang, lalu mereka menghampiri adik seperguru-annya. "Sute, urusan ini bukan urusaiz remeh. Betapapun juga kau harus berani mendatangkan wanita itu untuk menjadi| saksi bahwa kau tidak melakukan pembunuhan dan ...”.
"Apakah Suheng tidak percaya kepadaku?"
"Akulah yang akan melawan orang yang mendakwa kau berbuat jahat, Kwee sute. Aku percaya penuh kepadamu, akan tetapi kalau tidak diberi saksi hidup, tentu Hoa-san Sie-eng masih penasaran....."
"Ha-ha-ha, Kun-lun Sam-hengte benar-benar bagus!" Thio Wan It menyindir. "Seorang keedanan perempuan dan melakukan pembunuhan keji, kakak-kakaknya hendak membela. Wah, kaya gagah sendiri saja. Kalau perlu, Hoa-san Sie-eng sanggup membasmi sampai ke akar-akarnya!".
"Bagus sekali Kami Kun-lun Sam-hengte, biarpun hanya bertiga, takkan mundur setapak biarpun dikeroyok disini!" Bun Si Liong juga mengeluarkan kata-kata mengejek. Kedua fihak lagi lagi sudah panas dan apabila mendapat dorongan sedikit saja pasti akan saling gempur.
"Bagaimana, Kwee Sin? Kalau kau hendak menyangkal, kau harus bisa sebutkan nama perempuan yang menjadi kekasihmu itu, yang terlihat oleh ayah Sumoi. Kalau kau menyembunyikan namanya, berarti dia itu betul seorang Pek-lian-pai dan kau bersama dia membunuh ayah Sumoi." Kwa Tin Siong mendesak.
Muka Kwee Sin pucat sekali. Tak mau dia menodai nama Coa Kim Li, se-orang gadis yang cantik lagi gagah, apa-lagi yang telah menjatuhkan hatinya. Di lain, sudut, hatinya juga amat kasihan kepada bekas tunangannya yapg kematian , ayah, terbunuh orang-orang yang agaknya J sengaja hendak memfitnahnya. Dan se-mua ini kesalahannya sendiri. Andaikata dia tidak tergila-gila kepada Coa Kim Li, kiranya takkan terjadi hal ini. Seka-rang dia tidak saja membikin hancur penghidupan Liem Sian Hwa, juga dia t merupakan ancaman bagi nama balk Coa Kim Li. Lebih daripada ini malah, se-karang dia menjadi biang keladi pertum-pahan darah, biang keladi permusuhan antara Hoa-san-pai dan Kun-lun-pai. Hal terakhir inilah yang lebih hebat dan 1.-' menghancurkan. hatinya.
"Hoa-san Sie-eng!" akhirnya dia berkata dengan suara keras. "Sekali lagi kutekankah bahwa aku tidak membunuh ayah Nona Liem! Tapi kalian tidak percaya dan mendesakku membawa-bawa nama orang yang tidak berdosa. Sul.eng sekalian! Kun-lun-pai jangan sampai bermusuhan dengan Hoa-san-pai, dan semuA bahaya permusuhan ini adalah gara-gara siauwte yang bodoh. Oleh karena itu, biarlah siauwte menebus dosa. Heee, Hoa-san Sie-eng, kalau kalian tidak percaya kepadaku dan ingin melihat Kwee Sin mampus, biarlah kalian puas saat ini dan jangan merembet-rembetkan Kun-lun-pai dalam urusan ini!" Secepat kilat Kwee Sin menggerakkan pedangnya, di-babatkan ke lehernya sendiri!
"Trang!!" pedang itu terlempar, tubuh Kwee Sin lenyap dan sebagai gantinya di situ menggelundung sebuah kepala orang.
"Siluman betina, jangan lari!" tiba-tiba Lian Bu Tojin berseru dan tubyhn» berkelebat lenyap pula.
Kwa Tin Siong dan tiga orang adik seperguruannya kaget memandang kearah kepala yang menggelundung tadi, dan alangkah marahnya hati mereka ketika melihat bahwa kepala itu adalah kepala seorang tosu Hoa-san-pai yang entah bagaimana telah dipenggal dan dilemparkan ke tempat itu.
"Keparat jahanam orang-orang Kun-lun!" bentak Kwa Tin Siong. "Orang she Bun berdua, sekarang kalian mau bilang apa? Kwee Sin si keparat ternyata ber-sekongkol dengan orang jahat, buktinya dia ditolong dan malah murid Hoa-san-pai dibunuh. Kalian tentu bukan manusia baik-baik dan ikut sekongkol pula!" Dengan kemarahan meluap-luap Kwa Tin Siong lalu menerjang dua orang saudara Bun itu, dibantu oleh Thio Wan It, Kui Keng, dan Liem Sian Hwa. Empat orang saudara Hoa-san Sie-eng ini mengamuk dan mengeroyok Bun Si Teng dan Bun Si Liong.
Kasihan sekali dua orang saudara Bun ini. Mereka sesungguhnya tidak tahu apa-apa dan tadi pun ketika Kwee Sin hen-dak membunuh diri, mereka sudah tak berdaya. Tahu-tahu Kwee Sin lenyap.
Cara lenyapnya demikian ajaib sampai tidak terlihat oleh mereka. Sudah jelas bahwa Kwee Sin ditolong orang pandai. Akan tetapi siapa penolongnya dan meng-apa melemparkan kepala seorang tosu Hoa-san-pai? Mereka tak dapat membersihkan diri pula. Tentu saja orang Hoa-san-pai akan menganggap mereka ikut bersekongkol. Terpaksa Bun Si Teng dan Bun Si Liong mencabut senjata dan membela diri. Akan tetapi oleh karena dikeroyok empat orang dan fihak tawan lebih kuat, di samping itu karena memang mereka tidak dapat berkelahi de-ngan penuh semangat karena merasa fihak sutenya bersalah, maka akhirnya Bun Si Teng dan Bun Si Liong terdesak, dan menderita luka-luka. Namun orang gagah dari Kun-lun-pai ini dengan ilmu silat mereka yang tinggi masih terus melakukan perlawanan, atau lebih tepat disebut melakukan pembelaan diri yang gigih dan kuat.
Pada saat itu, Kwa Hong berlari-lan ke tempat Beng San bekerja. Dengan napas terengah-engah Kwa Hong menarik tangan Beng San yang sedang menyapu lantai. "Beng San, mari lihat. Ayah dan semua sedang bertengkar dengan orang-orang Kun-lun-pai. Tentu akan bertempur!"
Kaget sekali hati Beng San. Anak ini sudah mendengar dari Tan Hok tentang usaha jahat Ngo-lian-kauwcu yang ber-juluk Kim-thouw Thian-li untuk memecah belah antara Pek-lian-pai, Hoa-san-pai dan Kun-lun-pai.
"Kenapa mereka bertengkar7 Apa sebabnya bertempur?" tanyanya, masih kurang mengacuhkan karena dipikirnya bahwa hal itu bukanlah urusannya, apa-lagi kalau diingat bahwa apa yang dia dapat lakukan terhadap urusan itu?
"Kabarnya seorang Kun-lun-pai, tu-nangan bibi Sian, membunuh ayah bibi Sian Hwa. Sekarang dia datang bersama dua orang lagi dan cekcok dengan ayah dan semua paman guru. Juga sukong berada di sana. Hayo kita lihat!"
"Nona Hong, kaulihatlah sendiri. Aku dilarang oleh sukongmu keluar dari sini, kalau aku berani keluar tentu mendapat marah pula." Beng San metanjutkan, kerjaannya, tidak peduli lagi.
"Beng San, mereka sedang ribut-ribut mana memperhatikan kau? Marilah, kau temani aku keluar menonton."
Beng San menggeleng kepala dan memandang kepada Kwa Hong, mengagumi sinar mata yang demikian tajam namun halus dan indah. "Nona Hong, kenapa kau selalu datang mengajak aku bercakap-cakap dan bermain-main? Sudah berapa kali kau dimarahi ayahmu? Lebih baik. kau seperti anak-anak yang lain, men-jauhi aku karena aku hanyalah kacung dan kau dilarang mendekati aku."
"Apa salahnya? Kalau aku suka ber-main-main dan bicara denganmu, siapa melarang? Biar ayah marah, biar sukong menga.muk, aku tidak takut!" Gadis cilik ini membusung dada dan kepalanya te-gak, matanya bersinar-sinar.
Beng San meniegang tangan. Kwa Hong, terharu sekali. "Nona Hong, mengapa demikian? Tak baik kalau kau di-marahi ayahmu dan sukongmu...... mengapa kau begini baik terhadapku seorang kacung, seorang jembel busuk, mengapa sikapmu tidak seperti yang lain yang selalu menghinaku?"
Untuk beberapa saat sepasang mata dara cilik itu menatap wajah Beng San, lalu .berkata lirih, "Entahlah..... aku merasa amat berkasihan kepadamu, Beng San....." Keduanya hanya berpegang tangan dan saling pandang tanpa mengerti apa yang mereka rasakan. Kemudian timbul kenakalan Kwa Hong yang me-mecahkan hikmat kesunyian itu sambil tertawa. "Agaknya karena kau seperti bunglon itulah yang membuat aku suka bermain denganmu, hi-hi-hi....."
"Kuntilanak!" Beng San balas memaki. la mendongkol kalau dimaki bunglon. Kwa Hong tertawa sambil melepaskan tangannya. Pada saat itu tampak- Kui lok, Thio Ki, dan Thio Bwee berlari-lari. Muka mereka agak pucat.
"Mereka sudah bertempur!" kata Thio Ki terengah-engah. "Bekas tunangan bibi Sian Hwa itu lcnyap secara aneh, seorang supek yang men|adi tosu dibunuh orang, kepalanya dilempar ke depan su kong. Sukong mengejar orang jahat. Hebat ...”
Tanpa menanti sampai cerita ini berakhir, Kwa Hong sudah berlari-lari keluar hendak menonton, diikuti oleh tiga orang anak itu, para tosu Hoa-san-pai juga kelihatan berlari-lari sambil membawa senjata tajam. Keadaan Hoa-san-pai kacau-balau.
Setelah ditinggal seorang diri Beng San ternienung. la mendengar suara ber-adunya senjata tajam, dan telinganya yang sudah meniiliki pendengaran luar biasa itu mendengar angin sambaran senjata yang amat mengerikan itu. la tahu persoalannya. Mereka sedang berhantam, saling bunuh tanpa mereka sadari bahwa mereka itu diadu domba oleh pemerintah Mongol yang menggunakan Ngo-lian-kauw sebagai kaki tangannya. Ah, perlukah orang saling rnembunuh hanya menurutkan nafsu amarah belaka? Saling bunuh karena fitnah, padahal mereka itu adalah saudara-saudara sebangsa sendiri? Tak mungkin aku mendiamkan saja, menonton orang sebangsa saling bunuh, padahal kedua fihak adalah orang-orang gagah yang sudah memiliki nama besar sebagai pendekar-pendekar! Beng San melempar sapunya dan berlari cepat ke tempat pertempuran.
la melihat betapa dua orang laki-laki yang melakukan perlawanan dengan gagah berani telah mandi darah dan terdesak hebat oleh pengeroyokan Kwa Tin Siong, Thio Wan It, Kui Keng, dan Liem Sian Hwa. Di atas tanah terletak kepala seorang tosu Hoa-san-pai. Keadaan benar-benar amat mengerikan. Mudah Beng San menduga siapa adanya dua orang gagah itu tentulah orang-orang Kun-lun-pai seperti yang tadi diceritakan oleh Kwa Hong. la melihat Kwa Hong berdiri agak jauh dengan Thio Bwee, agak pucat dan hanya menonton saja. Akan tetapi Kui Lok dan Thio Ki bertepuk-tepuk dan ber-sorak kalau dua orang itu terkena sambaran senjata seorang di antara Hoa-.san Sie-eng.
Di dalam hati Beng San timbul rasa penasaran. Kenapa main keroyok? la dapat menilai tingkat enam orang yangbertempur itu. Apabila pertempuran dilakukan satu lawan satu, barulah akan seimbang dan ramai. la melihat pedang di tangan Kwa Tin Siong dan Liem Sian Hwa amat berbahaya, dan sudah di be-berapa tempat ditubuh kedua orang Kun-lun-pai itu luka-luka.
"Hoa-san Sie-eng...... jangan lanjutkan pertempuran. Orang-orang Kun-lun tidak bersalah!" tiba-tiba Beng San tak dapat menahan dirinya lagi, berteriak-teriak dan melompat ke dekat pertempuran.
Semua orang kaget sekali melihat ini, akan tetapi yang bertempur terus saja bertempur. Kui Lok dan Thio Ki marah sekali melihat sikap Beng San. Mereka berdua ini memang sudah merasa amat iri hati kepada Beng San ketika men-dengar pujian Kwa Hong dan Thio Bwee betapa Beng San dengan "gagah berani" telah menyusul dan menolong dua orang dara cilik rtu ketika diculik orang. Se-karang mereka rnelihat Beng San berteriak-teriak, mereka mendapat kesem-patan untuk melampiaskan kemarahan mereka. Dua orang jago cilik ini lalu menerjang maju ke arah Beng San.

Comments

Popular posts from this blog

Jaka Lola 19 -> karya : kho ping hoo

Ang-hwa Nio-nio girang melihat hasil bujuk dan kata-kata halus muridnya, maka kini ia yang rnemberi penjelasan, "Siu Bi, agaknya kakek dan ayahmu tidak memberi penuturan yang lengkap kepada-mu. Ketahuilah bahwa belasan tahun yang lalu sebelum kau teriahir, ayahmu merupakan musuh besar Pendekar Buta, dan karena ayahmu tidak dapat menangkan musuhnya maka kakekmu Hek Lojin datang membantu. Akan tetapi ter-nyata kakekmu juga kalah, malah di-buntungi lengannya. Adapun aku sendiri, bersama dua orang adik perempuanku, juga memusuhi Pendekar Buta untuk membalas dendam suci (kakak seperguruan) kami, akan tetapi dalam pertempur-an itu, kedua orang adikku tewas, hanya aku seorang yang berhasil meriyelamat-kan diri. Karena itulah, aku bersumpah untuk membalas dendam atas kematian saudara-saudaraku dan juga atas kekalah-an para kawan segolonganku, termasuk ayahmu dan kakekmu. Dengan demikian, bukankah kita ini orang sendiri dan se-golongan?"

Siu Bi diam-diani terkejut sekali. Tak disangka…

Cerita Silat Indonesia Download

Jaka Lola 23 -> karya : kho ping hoo

"Bocah setan, lari ke mana engkau?" Ang-hwa Nio-nio berrseru, kemudian me-noleh kepada Siu Bi dan Ouwyang Lam berkata, "Kejar, ia dan ayahnya adalah sekutu musuh besar kita. Pendekar Buta!" Mendengar seruan ini, Ouwyang Lam dan Siu Bi cepat berkelebat melakukan pengejaran di belakang Ang-hwa Nio-nio. Juga para pembantu pengurus Ang-hwa-pai beramai-ramai ikut mengejar. Tentu saja Ang-hwa Nio-nio, Ouwyang Lam dan Siu Bi yang paling cepat gerak-annya sehingga para pembantu itu ter-tinggal jauh. Ternyata Cui Sian memiliki ginkang yang hebat, larinya cepat seperti kijang. Akan tetapi karena ia tidak me-ngenal tempat itu, tanpa ia ketahui ia telah lari ke daerah karang. Melihat ini, Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam tertawa dan sengaja tidak mempercepat larinya, hanya mengejar dari belakang. Siu Bi merasa heran, akan tetapi segera ia melihat kenyataan dan me-ngetahui persoalannya. Wajahnya seketika berubah pucat. Gadis yang dikejar itu telah lari memasuki sarang ular hijau…