Skip to main content

Posts

Showing posts from November 25, 2011

Pendekar Buta 60 -> karya : kho ping hoo (Tamat)

Dengan susah payah akhirnya sampai juga mereka di pondok kecil yang sudah tua dan berdiri miring di luar hutan lebat. Mereka cepat memasuki pondok yang ternyata kosong. Agak lega hati mereka karena tidak diserang hujan dan angin.

"Kita berada di mana?" tanya Kun Hong. Hui Kauw memandang ke luar, bergidik melihat hutan yang tampak amat menyeramkan karena pohon-pohonnya bergoyang-goyang seperti mengamuk diserang angin ribut. Amat berbahaya memasuki hutan di waktu demikian itu. Sewaktu-waktu akan ada pohon yang tumbang. Saking kerasnya angin, banyak pohon kelihatan gundul karena daun-daunnya rontok oleh tiupan angin.

"Di luar sebuah hutan lebat. Kurasa untuk sementara kita bersembunyi di sini, menanti sampai hujan dan angin berhenti," katanya sambil mengusap air dari mukanya.

"Hui Kauw......." tiba-tiba Kun Hong memeluk mesra dan mendekap kepala gadis itu di dadanya. Gadis itupun balas memeluk dan sampai beberapa lama mereka berdiam diri. Tiba-tiba Kun Hong men…

Pendekar Buta 59 -> karya : kho ping hoo

Kun Hong terkejut. Kiranya Bouw Si Ma si orang Mancu yang pandai memainkan pedang dan memiliki tenaga Iweekang yang lihai ini adalah murid Pak-thian Locu. Agaknya baru sekarang dia ini tahu bahwa gurunya dahulu tewas dalam pertandingan menghadapinya.

Namun dia tidak menjadi gentar karena pernah dia mengukur kepandaian orang Mancu ini, juga pernah dahulu bergebrak dengan Ching-toanio. Tadi Hui Kauw sudah membisikinya bahwa dia harus berhati-hati menghadapi beberapa orang yang berada di situ, terutama sekali Bhok Hwesio, Ka Chong Hoatsu, dan ketiga Ang-hwa Sam-ci-moi. Lima orang itulah yang merupakan lawan berat, sekarang ditambah lagi dengan Hek Lojin yang kiranya tidak kalah lihainya, dibandingkan dengan yang lima orang itu.

"Kalian maju berdua hendak mengeroyokku ? Silakan!" tantang Kun Hong yang mendengar gerakan Ching-toanio dan Bouw Si Ma.

Tiba-tiba Hui Kauw berseru, "Ching-toania, mengingat bahwa kau pernah menjadi ibu angkatku, lebih baik kau jangan melawan Kun Hong …

Pendekar Buta 58 -> karya : kho ping hoo

Betapapun juga, Kun Hong sudah siap pula berdiri di dekat burung itu, menanti dengan penuh kewaspadaan. Dia taksir sedikitnya ada tujuh orang yang bergerak makin dekat itu. Maklum akan watak burung rajawali yang mudah curiga itu. Kun Hong sengaja merangkul lehernya untuk mencegah burung itu menerjang orang secara sembrono sebelum dia dapat mengetahui siapa mereka itu.

"Pangcu (ketua)...... kami para anggauta Hwa I Kaipang datang menghadap....." tiba-tiba seorang di antara mereka berseru dari jauh.

Kun Hong bernapas lega, "Kim-tiauw-ko, agaknya teman-teman sendiri mereka itu, jangan kau ganggu."

Tak lama kemudian muncullah delapan orang yang serta merta berlutut di depan Kun Hong. Pendekar muda ini teringat akan tipuan yang dilakukan The Sun yang mendatangkan beberapa orang anggauta Hwa I Kaipang yang palsu, Orang-orang ini pun juga tidak dia kenal, mana dia tahu kalau mereka betul-betul anggauta perkumpulan pengemis itu?

"Apakah di antara kalian ada yang mengenal …