Skip to main content

Posts

Showing posts from December 18, 2011

Jaka Lola 13 -> karya : kho ping hoo

Berangkatlah rombongan itu. Siu Bi naik kuda di samping Bun Hui, di depan barisan. Lurah Bhong dan enam orang petani saksi berada di tengah rombongan. Para penduduk Pau-ling mengantar rom-bongan itu dengan pandangan mata mereka. Banyak yang berlinang air
mata karena girang, terharu dan juga khawatir akan keselamatan Siu Bi. Nama Cui-beng Kwan Im akan tetap terukir di sanubari para petani miskin di Pau-ling karena sesungguhnya, semenjak Siu Bi turun tangan, penderitaan mereka lenyap, se-telah di dusun itu diperintah oleh se-orang lurah baru yang adil sehingga tidak ada lagi terjadi pemerasan dan penindas- an di situ.
Tak seorang pun tahu bahwa semua peristiwa semenjak Siu Bi dikeroyok tadi, dilihat oleh sepasang mata yang amat tajam, yang tadi memandang kagum, kemudian memandang khawatir ketika melihat gadis itu ikut pergi bersama rombongan Bun Hui. Tanpa diketahui siapa-siapa, pemilik sepasang mata ini diam-diam mengikuti rombongan. Hebatnya, biarpun rombongan itu berkuda, dia dapat ber…