Skip to main content

Raja Pedang 25 (Kho Ping Hoo)


"Baiklah," akhirnya dia berkata. "Mari kita kembali." la lalu menggandeng tangan dua orang nona cilik itu yang tidak menolak. Sambil bergandengan tangan Beng San ditengah-tengah, tiga orang anak itu nnenyeberang dan kembali ke tempat tadi.



"Ayah.....! Tunggulah, kami kembali ke sana.....!" Kwa Hong berteriak keras-keras ke arah tepi rawa. Mendadak mereka melihat lampu penerangan dipasang di tepi rawa itu sehingga makin mudah-lah bagi mereka karena sekarang tempat yang dituju kelihatan nyata.



 



Setelah dekat tepi rawa, dengan he-ran mereka melihat Hoa-san Sie-eng lengkap bersama Lian Bu Tojin dan tokoh-tokoh Hoa-san ini bersama Souw Kian Bi si penculik, seorang hwesio tinggi besar dan beberapa orang panglima Mongol? Bagaimana mereka bisa rukun seperti itu setelah Souw Kian Bi menculik mereka? Kwa Hong dan Thio Bwee terheran, akan tetapi juga girang sekali. Setelah tiba di tempat dangkal, mereka berlari mening-galkan Beng San, untuk menjumpai ayah masing-masing. Pakaian mereka, bahkan muka mereka kotor berlumpur. Apalagi Beng San! Ketika anak ini tiba di tem-pat dangkal, baru dia melihat bahwa lebih dari tujuh ekor lintah menempel di tubuhnya, di kakl kanan kiri dan di paha dan perut! la marah sekali dan andaikata mukanya tidak berlumpur, tentu muka itu akan kelihatan merah. la mengerahkan hawa di tubuhnya dan seketika itu lintah-lintah itu bergelimpangan, terlepas dari tubuhnya dalam keadaan mati! Tak se» orang puh memperhatikan hal ini karenai lintah-lintah yang penuh lumpur itu pun tidak kentara.



 



"Keparat, berani kau mengganggu nona-nona tawananku?" Tiba-tiba Souw Kian Bi meloncat dan sebelum lain orang dapat mericegahnya, putera pangeran ini sudah menyambak rambut Beng San dan diseretnya ke tepi rawa sambil dipukulinya sekehendak hatinya.



 



Beng San marah sekali, akan tetapi ketika merasa betapa pukulan orang itu mengandung hawa panas, dia cepat me-ngerahkan tenaga dalamnya dan meng-gunakan tenaga Im untuk melawannya. Pada saat itu, Kwa Hong dan Thio Bwee sudah meloncat dan menerjahg Souw Kian Bi sannbil berteriak-teriak.



 



"Jangan pukul Beng San!" bentak Kwa Hong.



 



"Kau yang jahat menculik kami, dia penoiong kami!" bentak Thio Bwee.



 



Menghadapi serbuan dua orang nona cilik yang hendak membalas dendam ini, Souw Kian Bi tentu saja tidak takut. Akan tetapi dia merasa tidak enak sendiri untuk melayani anak-anak kecil, nnaka sekali lagi dia memukulkan tangan-nya ke arah dada Beng San kemudian meloncat mundur.



 



"Bleeek!" Pukulan itu keras sekali, Beng San sampai terpental ke belakang, akan tetapi dia tidak terluka.



 



"Dia adalah kacung Hoa-san-pai, tak boleh diganggu orang luar!" tiba-tiba Lian Bu Tojin berkata dengan suaranya yang berpengaruh. Tadinya kakek ini marah sekali kepada Beng San yang di-anggapnya lancang sekali. Pertama, lan-cang karena berani meninggalkan puncak Hoa-san, ke dua, lancang karena berani mencoba-coba menolong dua orang cucu muridnya sehingga hal ini mendatangkan malu kepadanya. Masa cucu muridnya harus ditolong oleh seorang kacungnya? Padahal di situ ada Hoa-san Sie-eng lengkap dan ada dia pula. Maka ketika tadi melihat Beng San dipukuli, kakek ini diam saja dengan keputusan hati akan diobati kelak kalau terluka. Akan tetapi ketika melihat betapa dua orang cucu muridnya menyerbu, kakek ini baru ingat bahwa betapapun juga, Beng San sudah berjasa dan memperlihatkan pribudi yang baik dalam usahanya menolong tanpa memperhitungkan bahaya untuk diri sendiri yang tiada kepandaian. Maka dia lalu mengeluarkan kata-kata itu untuk mencegah fihak Mongol menyerang Beng San. Kemudian dia memberi tanda kepada murid-tnuridnya untuk meninggalkan tempat itu. juga Beng San berjalan di sebelah belakang sambil menundukkan mukanya.



 



Apalagi Hoa-san Sie-eng atau dua orang gadis cilik itu, bahkan Lian Bu Tojin sendiri tidak tahu betapa sepergi mereka, Souw Kian Bi terguling roboh dan muntah-muntah darah, mukahya ber-ubah kehijauan seperti orang keracunan. Tentu saja di situ menjadi geger. Swi Lek Hosiang cepat memeriksa dan hwesio tua ini kaget setengah mati. Ternyata bahwa putera pangeran itu telah rnen-derita luka dalam yang hebat juga. Cepat dia memberi pengobatan dan tak habis heran bagaimana Souw Kian Bi bisa menderita luka seperti ini.



 



Setelah putera pangeran itu sembuh tiga hari kemudian, Swi Lek Hosiang minta penjelasan. "Siapakah yang me-lukaimu?"



 



Souw Kian Bi sendiri juga tidak mengerti. "Aku tidak bertempur dengan siapa juga. Hanya kupukul dada anak kotor itu..... ah, benar dia! Aku sudah merasa aneh sekali mengapa ketika aku memukul dadanya, aku merasa seakan-akan memukul benda yang lunak sekali dan terasa sakit pada dadaku!"



 



Tai-lek-sin Swi Lek Hosiang menggeleng-gelengkan kepala. "Tak mungkin. Anak itu kelihatan tidak tahu apa-apa, lagi pula hanya kacung di Hoa-san-pai, masa memiliki kepandaian yang tinggi seperti itu? Aneh sekali!"



 



"Betul, Losuhu. Aku ingat sekarang. Anak itu tentu mempunyai sesuatu yang luar biasa. Siapa tahu kalau-kalau dia itu menerima warisan kepandaian dari Lian Bu Tojin. Dia kacungnya, bukan? Siapa tahu diam-diam kakek tosu bau itu menurunkan ilmunya....."



 



"Mungkin, akan tetapi tetap saja aneh." Hwesio itu merenung karena dia teringat akan murid angkatnya yang ditinggalkar» di kelenteng. Muridnya itu biarpun hanya seorang anak perempuan, namun juga memiliki bakat yang luar biasa dalam ilmu siiat. Apakah anak laki-laki kotor itu sedemikian baik bakatnya sehingga sekecil itu sudah menyimpan tenaga da-lam yang dapat menangkis pukulan Souw Kian Bi bahkan melukainya? Agaknya tak mungkin!



 



* * *



 



 



Lima bulan telah lewat semenjak Kun-lun Sarri-hengte berjanji hendak mengunjungi Hoa-san Sie-eng di puncak Hoa-san. Hoa-san Sie-eng sudah berkumpul di puncak Gunung Hoa-san, setiap hari menanti kedatangan tiga orang murid Kun-lun-pai, terutama Kwee Sin, dengan hati tak sabar lagi.



 



Kwa Tin Siong setelah melihat Beng San segera mengenalnya sebagai bocah aneh yang pernah dia jumpai dahulu di tengah hutan. la segera memberitahukan hal ini kepada adik-adik seperguruannya, juga kepada suhunya dan menyatakan kecurigaannya. "Sekarang ini jamannya sedang kacau-balau, banyak terjadi fitnah dan musuh rahasia mengelilingi kita. Siapa tahu kalau-kalau anak ini seorang mata-mata yang sengaja dilepas lawan untuk menyelidiki keadaan kita." Demikian kata-katanya dan adik-adik seperguruannya membenarkan wawasan ini. Hanya Lian Bu Tojin yang tidak setuju di dalam hatinya karena dengan adanya surat pengenal dari Lo-tong Souw Lee. Tiba-tiba berpikir sampai di sini, ketika teringat kepada Lo-tong Souw Lee, sekaligus kakek ini teringat pula kepada Souw Kian Bi. Dua orang she Souw itu. apakah tidak ada hubungan apa-apa? Souw Kian Bi dihormati panglima-panglima Mongol, sedangkan dia tahu benar bahwa Lo-tong Souw Lee berasa' dari keluarga bangsawan Mongol pula Ah jangan-jangan benar kecurigaan muridnya yang tertua, siapa tahu kalau-kalau antara Beng San dan Souw Kian Bi memang ada permainan sandiwara! Kakek ini mengerutkan keningnya. Besar sekali kemungkinannya. Beng San tidak mengerti ilmu silat, mengapa ketika dipukul oleh Souw Kian Bi tidak terluka? Bukankah itu menandakan bahwa Souw Kian Bi hanya pura-pura memukul saja? Ataukah Beng San yang tahu akar» ilmu silat akan tetapi sengaja berpura-pura tidak tahu?



 



"Ucapanmu berdasar juga, Tin Siong. Akan tetapi tanpa bukti tak mungkin kita menuduh Beng San yang bukan-bukan. Dia hanya seorang anak kecil, kita lihat-iihat sajalah. Kaiau betuJ dia kaki tangan . orang jahat, dia bisa berbuat apa terhadap kita," demikian kakek ketua Hoa-san-pai ini berkata. Selanjutnya kakek ini lalu memanggil Beng San dan memesan kepada anak itu agar supaya jangan mencampuri lagi urusan luar dan selalu berada di dalam kelenteng dan melakukan tugas pekerjaannya baik-baik.



 



Hari yang dinanti-nantikan dengan hati berdebar tiba juga. Pada suatu hari matahari belum naik tinggi benar, seorang tosu berlari-lari melaporkan bahwa Kun-lun Sam-hengte telah datang mendaki puncak Hoa-san! Karena urusan yang dihadapi adalah urusan besar dan karena tidak ingin meiihat murid-muridnya berlaku lancang, Lian Bu Tojin sendiri berkenan menerima kedatangan tiga orang jago dari Kun-lun-pai itu. Liang Bu Tojin dengan diikuti empat orang muridnya melakukan penyambutan di luar tempat kediamannya, di halaman yang bersih dan luas, halaman yang dikelilingi pohon-pohon besar, amat sejuk dan enak untuk dijadikan tempat, perundingan soal yang amat pelik dan penting itu.



 



Kun-lun Sam-hengte datang berjalan dengan langkah tegap. Kwee Sin tampan dan mukanya putih sekali seperti pucat tampaknya, pedangnya tergantung di pinggang kiri. la berjalan di tengah-tengah diapit oleh Bun Si Teng dan Bun SiLiong. Bun Si Teng yang tinggi besar dan gagah itu benar-benar menarik perhatian, pedangnya di pinggang dan busurnya terselip di sebelah kanan. Bun Si Liong' yang bermuka hitam itu berjalan dengan langkap tegap, mukanya berseri dan mata-nya yang bersinar-sinar seperti orang sedang gembira, mukanya lebih menunjuk-kan kegembiraan seorang yang sedang pelesir daripada kesungguhan seorang menghadapi urusan besar. Sepasang senjatanya, golok dan pedang, tergantung di kanan kiri.



 



Dari jauh tiga orang gagah itu sudah mengangkat tangan memberi hormat. Mereka agak tercengang, akan tetapi juga bangga melihat bahwa ketua Hoa-san-pai sendiri menyambut kedatangan mereka. Kwee Sin ketika bertemu pandang dengan tunangannya dan melihat sepasang mata tunangannya itu berapi-api tapi berlinangan air mata, merasa hatinya seperti tertusuk. la sudah men-dengar dari para suhengnya bahwa ayah tunangannya itu terbunuh orang dan si nona menyangka bahwa dialah yang mem-bunuhnya. Kepanasan hatinya ketika me-nyaksikan tunangannya menangis di dada Kwa Tin Siong dahulu itn menjadi dingin karena sekarang dia dapat menduga bah-wa nona itu sedang berduka hatinya dan dihibur oleh Kwa Tin Siong. la merasa menyesal sekali telah terburu nafsu. juga dia diam-diam merasa malu sekali kalau teringat akan hubungannya dengan Coa Kim Li si cantik jelita.



 



"Kami bertiga saudara jauh-jauh sengaja datang memenuhi janji kami terhadap Hoa-san Sie-eng. Tidak nyana bahwa Hoa-san-ciangbunjin (ketua) juga ikut menyambut. Sungguh membikin lelah kepada orang tua yang terhormat," kata Bun Si Teng mewakili rombongannya.



 



"Kun-lun Sam-hengte datang, itulah bagus. Memang murid Pek Gan Siansu terkenal gagah dan takkan mungkir janji, juga adil dan jujur. Pinto orang tua ha-nya menjadi saksi saja dalam urusan ini, harap kalian bertiga berurusan dengan murid-murid pinto secara langsung." Ka-kek ini lalu melangkah ke pinggir, membiarkan tiga orang jago Kun-lun itu menghadapi empat orang muridnya.



 



Kwa Tin Siong mewakili rombongannya melangkah maju dan menganpkat tangan memberi hormat. "Kanii mei asa lega sekali bahwa ternyata Kun-lun Sam-hengte memenuhi janji dan penjahat Kwee Sin sudah diajak pula datang ke sini untuk menebus dosa.



 



Bun Si Teng tersenyum sedangkan Kwee Sin menjadi makin pucat mukanya.



 



"Harap Hoa-san It-kiam suka bersabar dan jangan datang-datang suteku dijatuhi fitnah yang bukan-bukan. bebelumnya aku sendiri sudah memeriksa Sute dan ternyata bahwa semua yang dituduhkan kepada Kwee-sute hanyalah fitnah kosong belaka. Kwee-sute tak pernah melakukan pembunuhan terhadap ayah Kiam-eng-cu Liem Sian Hwa seperti telah kalian katakan," kata Bun Si Teng, senyumnya mengeras. Kwee Sin mengangguk-angguk membenarkan ucapan suhengnya.



 



"Lidah memang tak bertulang!" tiba-tiba Sian Hwa membentak, tak dapat menahan kemarahannya lagi. "Tidak ada pencuri yang mengaku, menyangkal ada-lah pekerjaan yang paling mudah. Akan tetapi, aku tidak sudi menjatuhkan fitnah kepada siapapun juga. Bukti-buktinya jelas bahwa ayahku telah dibunuh secara pengecut oleh pukulan Pek-lek-jiu dan paku Pek-lian-ting, di samping ini masih ada saksi utama, yaitu alrriarhum ayahku sendiri!"



 



Kwee Sin makin pucat mendengar kata-kata dan melihat sikap tunangannya itu.



 



"Biarlah aku. bersumpah disaksikan langit dan bumi, apabila aku membunuh ayahmu, Thian semoga menghukumku dengan kematian yang mengerikan!" seru Kwee Sin dengan muka pucat dan suara lemah.



 



Kwa Ttn Siong tertawa mengejek. "Urusan pembunuhan keji sebesar ini mana bisa diselesaikan dengan segala macam sumpah? Sumoi, agar persoalan-nya dapat dibicarakan deri awalnya, ha-rap kauulangi lagi ceritamu tentang ke-matian ayahmu."



 



Dengan lantang Sian Hwa mengisahkan kembali semua yang dialami ayahnya dan dia sendiri, matanya tajam menantang Kwee Sin yang tunduk dan muka pemuda ini sebentar merah sebentar pucat. Akan tetapi ketika ia mencerita-kan bagian ayahnya yang terluka dan meninggalkan kesaksian terakhir bahwa yang membunuhnya adalah Kwee Sin dan perempuan Pek-lian-pai, Sian Hwa tak dapat menahan air matanya mengucur deras. Setelah selesai menuturkan semua ini, ia menggerakkan tangannya dan "sraaattt!" pedangnya yang sepasang itu sudah tercabut di kedua tangan.



 



"Ayah terbunuh secara keji. Kalau penasaran ini tidak dibalas, aku Liem Sian Hwa tidak mau hidup lagi di muka bumi!" Kwee Sin hanya mengangkat muka dan memandang sedih, tapi sama sekali dia tidak mengelnarkan pedangnya.



Bun Si Teng melangkah maju dan berkata, suaranya mengandung ejekan.



 



"Bagus! Apa Hoa-san-pai hendak menghukum orang tanpa memberi kesempatan membela diri dan tanpa bukti-bukti yang sah dan saksi-saksi yang masih hidup?"



 



"Sudah terang jahanam Kwee Sin ini pembunuh ayahku, aku harus membalas dendam!" bentak Sian Hwa.



 



"Enak saja orang bicara! Andaikata Kwee-sute segan melawan, apakah kami akan mendiamkan saja orang membunuh sute kami tanpa dosa?" Bun Si Teng meraba gagang pedangnya, siap melawan. Juga Bun Si Liong meraba gagang golok dan pedangnya. Pendeknya, kakak beradik ishe Bun ini tjdak nanti akan membiarkan sute mereka dibunuh orang begitu saja. Mereka datang untuk membuktikan kebersihan diri Kwee Sin, bukan untuk mengantar sute mereka dihukum bunuh!



 



"Manusia Kun-lun sombong! Sudah terang jahanam she Kwee main gila dengan perempuan jalang dan bersekongkol " membunuh ayah Sumoi, masih hendak dibela? Kalau begitu, kewajiban orang-l'orang gagah untuk membasmi gerombolan orang jahat!" Thio Wan It sudah mengeluarkan pedangnya dan meloncat maju.



 



"Keparat, siapa takut kepada Bu-eng-kiam?" bentak Bun Si Liong. Dengan ke-marahan meluap-luap, Sian Hwa sudah berhadapan dengan Bun Si Teng, sedang-kan Thio Wan It sudah saling melotot dengan Bun Si Liong. Pertempuran agak-nya takkan dapat dicegah lagi.



 



"Twa-suheng, Ji-suheng..... jangan..... ah, siauwte yang menjadi gara-gara se-mua ini...., Ji-wi Suheng, simpanlah pedangmu....." Kwee Sin bicara dengan suara mengandung isak tertahan.



 



Kwa Ti,n Siong juga maju nnenahan dua orang adik seperguruannya yang hendak turun tangan itu. "Ji-sute, Sumoi, tahan senjata kalian! Tidak semestinya kalau urusan ini diakhiri dengan pertempuran tanpa sebab-sebab yang jelas. Kita berpegang kepada keadilan dan kebenaran,! maka seharusnya kita memberi kesempatan kepada Kwee Sin untuk membela diri dan memberi keterangan-keterangan." Biarpun sedang marah sekali, Thio Waiz It dan Lieni Sian Hwa terpaksa mundur juga ketika ditahan oleh twa-suheng mereka ini."



 



"Kwee Sin!" kata Kwa Tin Siong" dengan suara keras dan tegas. "Sudah kau dengar baik semua keterangan sumoiku yang menuduhmu sebagai pembunuh ayahnya dan mengadakan persekongkolan dengan perempuan jahat dari Pek-lian-pai. Bagaimana jawabniu? Kalau mernang kau melakukan hal itu, bagaimana tanggung jawabmu dan apabila kau tidak melakukan, bagaimana keterangan pembelaanmu? Ingat, sudah jelas bahwa sebelurn meninggal dunia, ayah Sumoi terang-terangan menyatakan bahwa kau dan se-orang perempuan yang [nenyerang dari melukainya.



 



Muka Kwee pucat sekali, kedua matanya agak basah dan merah menahan mengucurkan air mata. la maklum bahwa dirinya kena fitnah. Tentu saja dia percaya bahwa Hoa-san Sie-eng takkan mau memfitnahnya kalau tidak ada dasarnya. Ia tahu bahwa dia telah difitnah oleh orang-orang yang memusuhinya, entah siapa orang-orang itu. Bagaimana dia harus menjawab?



 



"Hoa-san Sie-eng," katanya, tidak berani langsung kepada Sian Hwa, "apa yang harus kukatakan lagi? Aku sudah bersumpah bahwa aku sama sekali tidak merasa melakukan pembunuhan terhadap ayah Nona Liem Sian Hwa. Sebagai orang termuda dari Kun-lun Sam-hengte, aku selamanya tidak pernah membohong. Aku tidak melakukan pembunuhan itu dan kalian percaya atau tidak, terserah. Aku hanya mengharapkan kebijaksanaan dan keadilan Hoa-san-ciangbunjin." la menjura ke arah Lian Bu Tojin yang semenjak tadi berdiri di pinggiran sambil menundukkan mukanya.



 



Hoa-san It-kiam Kwa Tin Siong tertawa lirih. "Ha-ha-ha, lagi-lagi Kwee Sin yang dijuluki orang Pek-lek-jiu, orang termuda dari Kun-lun Sam-hengte terkenal gagah perkasa, lari sembunyi di balik sumpah-sumpahnya. Orang she Kwee, tak perlu bersumpah keras-keras. Sebalik-nya kau menjawab pertanyaan-pertatiyaan-ku agar jelas."



 



Kwee Sin sebetulnya mendongkol se-t kali menyaksikan sikap Hoa-san Sie-eng yang amat nienghinanya. Akan tetapi dia tidak ingin melihat persoalan ini menjadi makin panas, maka dia menjawab tenang.



 



"Tanyalah, Hoa-san It-kiam, aku ak in menjawab."



 



"Mula-mula terjadi urusan ini, ayah Sumoi, Liem-lopek, melihat kau bersama seorang perempuan muda cantik berpelesir di Telaga Pok-yang, sehingga menimbulkan marahnya. Betulkah pada wak-tu itu kau berpelesir bersama seorang perempuan cantik dari Pek-lian-pai di Telaga Pok-yang?"


Wajah Kwee Sin menjadi merah. kali, lalu pucat dan merah lagi. la me-nundukkan muka» menggigit-gigit bibir dan sampai lama tak dapat menjawab! Semua mata memandang kepadanya, bahkan Lian Bu Tojin yang semenjak tadi tunduk saja, sekarang juga mengerling ke arahnya. Apalagi Sian Hwa, gadis ini memandang dengan sepasang mata berapi-api.

Comments

Popular posts from this blog

Jaka Lola 19 -> karya : kho ping hoo

Ang-hwa Nio-nio girang melihat hasil bujuk dan kata-kata halus muridnya, maka kini ia yang rnemberi penjelasan, "Siu Bi, agaknya kakek dan ayahmu tidak memberi penuturan yang lengkap kepada-mu. Ketahuilah bahwa belasan tahun yang lalu sebelum kau teriahir, ayahmu merupakan musuh besar Pendekar Buta, dan karena ayahmu tidak dapat menangkan musuhnya maka kakekmu Hek Lojin datang membantu. Akan tetapi ter-nyata kakekmu juga kalah, malah di-buntungi lengannya. Adapun aku sendiri, bersama dua orang adik perempuanku, juga memusuhi Pendekar Buta untuk membalas dendam suci (kakak seperguruan) kami, akan tetapi dalam pertempur-an itu, kedua orang adikku tewas, hanya aku seorang yang berhasil meriyelamat-kan diri. Karena itulah, aku bersumpah untuk membalas dendam atas kematian saudara-saudaraku dan juga atas kekalah-an para kawan segolonganku, termasuk ayahmu dan kakekmu. Dengan demikian, bukankah kita ini orang sendiri dan se-golongan?"

Siu Bi diam-diani terkejut sekali. Tak disangka…

Cerita Silat Indonesia Download

Jaka Lola 23 -> karya : kho ping hoo

"Bocah setan, lari ke mana engkau?" Ang-hwa Nio-nio berrseru, kemudian me-noleh kepada Siu Bi dan Ouwyang Lam berkata, "Kejar, ia dan ayahnya adalah sekutu musuh besar kita. Pendekar Buta!" Mendengar seruan ini, Ouwyang Lam dan Siu Bi cepat berkelebat melakukan pengejaran di belakang Ang-hwa Nio-nio. Juga para pembantu pengurus Ang-hwa-pai beramai-ramai ikut mengejar. Tentu saja Ang-hwa Nio-nio, Ouwyang Lam dan Siu Bi yang paling cepat gerak-annya sehingga para pembantu itu ter-tinggal jauh. Ternyata Cui Sian memiliki ginkang yang hebat, larinya cepat seperti kijang. Akan tetapi karena ia tidak me-ngenal tempat itu, tanpa ia ketahui ia telah lari ke daerah karang. Melihat ini, Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam tertawa dan sengaja tidak mempercepat larinya, hanya mengejar dari belakang. Siu Bi merasa heran, akan tetapi segera ia melihat kenyataan dan me-ngetahui persoalannya. Wajahnya seketika berubah pucat. Gadis yang dikejar itu telah lari memasuki sarang ular hijau…