Skip to main content

Jaka Lola 19 -> karya : kho ping hoo

Ang-hwa Nio-nio girang melihat hasil bujuk dan kata-kata halus muridnya, maka kini ia yang rnemberi penjelasan, "Siu Bi, agaknya kakek dan ayahmu tidak memberi penuturan yang lengkap kepada-mu. Ketahuilah bahwa belasan tahun yang lalu sebelum kau teriahir, ayahmu merupakan musuh besar Pendekar Buta, dan karena ayahmu tidak dapat menangkan musuhnya maka kakekmu Hek Lojin datang membantu. Akan tetapi ter-nyata kakekmu juga kalah, malah di-buntungi lengannya. Adapun aku sendiri, bersama dua orang adik perempuanku, juga memusuhi Pendekar Buta untuk membalas dendam suci (kakak seperguruan) kami, akan tetapi dalam pertempur-an itu, kedua orang adikku tewas, hanya aku seorang yang berhasil meriyelamat-kan diri. Karena itulah, aku bersumpah untuk membalas dendam atas kematian saudara-saudaraku dan juga atas kekalah-an para kawan segolonganku, termasuk ayahmu dan kakekmu. Dengan demikian, bukankah kita ini orang sendiri dan se-golongan?"

Siu Bi diam-diani terkejut sekali. Tak disangkanya bahwa Pendekar Buta sedemikian lihainya sehingga dikeroyok begitu banyak orang sakti masih dapat menang! Makin ragu-ragu ia apakah ia akan dapat menangkap musuh besar itu, dan mulailah ia melihat kenyataan akan pentingnya bekerja sama dengan orang-orang pandai seperti Ang-hwa Nio-nio dan muridnya yajng tampan ini. Apalagi dengan adanya Ang hwa Nio-nio, akan lebih mudah mengenal kelemahan-kelemahan lawan karena Ang-hwa Nio-nio pernah bertempur menghadapi Pendekar Buta.

"Kau betul, Bibi. Maafkan keraguanku tadi. Kalau begitu, marilah kita berangkat ke Liong-thouw-san mencari musuh besar kita."

Ang-hwa Nio-nio tertawa. "lii-hi-Hik, kau benar-benar seorang gadis yang keiras hati dan penuh semangat Siu Bi, tidak mudah menyerbu ke Liong-thouw-san. Kita harus menghubungi teman-teme.i segolongan. Banyak yang akan suka ikut menyerbu ke sana untuk menyelesaikan perhitungan lama. Di antaranya ada pamanku Ang Moko yang sudah menyang-gupi. Di samping itu, kau harus mem-bantu kami lebih dulu, karena kami pada saat ini sedang menanti kedatangan mu-suh-musuh kami yang datang dari Kun-lun. Sebagai orang segolongan, tentu kau tidak suka melihat kami dihina orang dan tentu kau mau membantu kami, bukan?"

"Tentu saja, Bibi. Akan tetapi tidak enaklah membantu sesuatu tanpa mengetahui persoalannya. Mengapa kau ber-musuhan dengan orang orang Kun-lun? Aku pernah mendengar dari kakek bahwa Kun-lun-pai adalah sebuah partai persilatan yang besar."

Ang-hwa Nio-nio menarik napas pan-jang dan mengangguk-angguk, "Sebetul-nya, dengan Kun-lun-pai langsung kami tidak mempunyai urusan. Yang menjadi biang keladinya adalah Bun-goanswe sehingga menyeret Kun-lun-pai berhadapan dengan kami."

"Jenderal Bun di Tai-goan?" tanya Siu Bi, kaget.

Tercenganglah Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam mendengar ini. "Kau kenal dia?"

"Tidak kenal, tapi aku tahu. Pernah aku dijadikan tahanan di sana karena aku membantu para petani yang ditindas."

"Dia memang sombong!" kata Ouw-yang Lam. "Puteranya juga sombong sekali. Dumeh (mentang-mentang) jenderal itu sahabat baik Pendekar Buta dan putera dari ketua Kun-lun-pai, sama sekali tidak memandang mata kepada orang-orang seperti kita!"

Mendengar bahwa Jenderal Bun 'itu adalah sahabat baik musuh besarnya, tentu saja Siu Bi menjadi makin tak senang kepada keluarga Bun. "Apakah yang terjadi?" tanyanya.

"Ketahuilah, adik Siu Bi. Karni dari Ang-hwa-pai selalu melakukan hubungan baik dengan para pembesar, malah kami tidak pernah berlaku pelit. Semua pem-besar dari yang rendah sampai yang ting-gi dt wilayah ini, apabila mengalami ke-sukaran, tentu minta bantuan kami dan tidak pernah kami menolak mereka. Akan tetapi, Jenderal Bun dan puteranye itu malah menghina kami, dan ada empat orang anak buah Ang-hwa-pai mereka tangkap dan mereka jatuhi hukuman. Tiga orang anak buah kami yang me-lawan mereka bunuh. Coba kaupikir, bu-kankah mereka itu bertindak sewenang-wenang mengandalkan kedudukan dan ke-pandaian?"

"Hemmm, lalu apa yang terjadi?"

"Agaknya uruser' ini terdengar oleh ketua Kun-lun-pai yang menjadi ayah dari Jenderal Bun. Kun-luri-paitnengirim utusan memberi teguran kepada partai kami, dinyatakan oleh partai Kun-lun bahwa setelah negara menjadi aman, kami tidak semestinya mengacau. Tentu saja aku tidak dapat menahan kemarahan mendengar pernyataan yang amat memandang rendah ini, kumaki utusan itu dan terjadi pertandingan yang mengakibatkan utusan Kun-lun-pai itu tewas. Dan dalam beberapa hari ini, kurasa .akan datang pula utusan Kun-lun-pai ke sini. Kalau terjadi keributan dengan fihak Kun-lun-pai yang sombong, kuharap saja kau suka membantu kami, adik Siu Bi." Siu Bi kembali mengangguk-angguk. Dia sendiri memang tidak suka kepada Jenderal Bun, apalagi karena jenderal itu adalah sahabat musuh besarnya. Dengan Kun-lun-pai ia tidak mempunyai hubung-an apa-apa, sedangkan orang-orang Ching-coa-to ini adalah orang segolongan de-ngannya, sama-sama musuh besar Pendekar Buta.

"Baiklah, tentu aku membantu. Setelah melihat lurah Bhong yang jahat itu dan sikap Jendepal Bun, aku pun tidak suka kepada para pembesar itu. Kalau mereka keterlaluan harus kita lawan."

Hidangan yang mewah dikeluarkan oleh para pelayan cantik dan tiga orang ini berpesta-pora. Siu Bi diam-diam merasa girang juga karena nenek dan pemuda itu benar-benar amat ramah kepadanya, malah pesta itu diadakan untuk menghormatinya! la merasa beruntung dapat bertemu dengan Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam, karena jelas bahwa pertemuan ini akan mendekatkan ia ke-pada hasil gemilang tujuan perjalanannya. Juga di samping ini, ia tertarik dan suka kepada Ouwyang Lam yang tampan, gagah perkasa dan amat manis budi ter-hadapnya. Tidak mengecewakan menipunyai seorang sahabat seperti dia, pikirnya. Baru saja mereka seleisai makan mi-num, seorang penjaga berlari masuk, memberi laporan bahwa ada dua orang tosu menyeberangi telaga dan datang berkunjung ke pulau.

"Mereka mengaku datang dari Kun-lun-pai dan minta bertemu dengan Paicu," penjaga itu mengakhiri laporannya.

Ouwyang Lam meloncat berdiri. "Bi-'' arkan aku yang pergi menemui mereka," katanya kepada Ang-hwa Nio-nio, kemudian menoleh kepada Siu Bi. "Adik Siu Bi, adakah hasrat main-main dengan orang-orang Kun-lun-pai?"

Dasar Siu' Bi berwatak nakal dan pemberani. Mendengar bahwa dua orang Kun-lun-pai datang ke pulau ini, tentu dengan maksud mencari perkara, ia men-jadi ingin tahu dan gembira sekali kalau ia dipercaya mewakili tuan rumah. la menoleh ke arah Ang-hwa Nio-nio yang tersenyum kepadanya dan berkata, "Pergilah, Siu Bi, dan bergembiralah bersama kakakmu Ouwyang Lam."

Pemuda itu sudah meloncat ke luar, diikuti Siu Bi dan dua orang muda ini berlari-lari menuju ke pantai. Benar saja seperti yang dilaporkan oleh penjaga tadi, di pantai berdiri dua orang tosu setengah tua yang bersikap keren dan angker. Perahu mereka yang kecil berada di darat dan tak jauh dari tempat itu tampak orang-orang Ang-hwa-pai berjaga-jaga sambil memasang mata penuh perhatian. Semenjak terjadi peristiwa utusan Kun-lun-pai, mereka telah menerima perintah dari ketua mereka supaya jangan bertindak sembrono kalau bertemu dengan orang-orang Kun-lun-pai, akan tetapi langsung melaporkan kepada ketua, Inilah sebabnya mengapa para anggauta Ang-hwa-pai tidak mengganggu dua orang tosu itu.

Dua orang tosu itu ketika melihat munculnya dua orang muda-mudi yang tampan dan cantik jelita, menjadi tercengang dan saling pandang. Apalagi ketika melihat dua orang muda itu langsung menghampiri mereka dan menatap mereka sambil tersenyum-senyum mengejek. Ouwyang Lam segera bertanya, "Apakah Ji-wi (Kalian) tosu dari Kun-lun-pai?"

Tosu yang mempunyai tahi lalat besar di bawah mulutnya menjawab, "Betul, Orang muda. Pinto (Aku) adalah Kung Thi Tosu dan ini sute Kung Lo Tosu. Kami berdua mentaati perintah ketue kami mengantar seorang suheng (kakak seperguruan) kami menyampaikan pesan ketua kami kepada Ang-hwa-pai. Oleh karena itu, harap kau orang muda suka memberi tahu kepada Ang-hwa-pai bahwa kami datang berkunjung."

Ouwyang Lam tertawa. "Totiang berdua tak perlu sungkan-sungkan. Kalau ada perkara, beritahukan saja kepadaku. Aku Ouwyang Lam mewakili ketua kami, p. dan segala urusan cukup kalian bicarakan dengan aku."

"Hemmm, begitukah?" Kung Thi Tosu berkata sambil menatap wajah Ouwyang . Lam tajam-tajam. "Sudah lama pinto mendengar nama Ouwyang-kongcu. Kedatangan kami ini tidak lain akan menanyakan tentang suheng kami yang be-berapa hari yang lalu datang ke sini. Di manakah suheng kami itu?"

Wajah yang tampan itu menjadi muram. "Totiang, apa kaukira aku ini seorang pengembala keledai maka kau tanya-tanya kepadaku tentang keledai yang hilang? Sudahlah, lebih baik kalian pergi, cari di tempat lain. Pulau kami bukan tempat bagi para tosu." Jawaban ini biarpun terdengar hems namun amat menghina dan menyakitkan hati karena menyamakan suheng mereka dengan keledai! Kung Lo Tosu yang bermuka kuning menjadi makin pucat muka-nya ketika dia melangkah maju dan her-kata dengan suara keras.'
"Orang muda she Ouwyang bermulut lancang! Kami dari Kun-lun-pai tidak biasa menelan hinaan-hinaan tanpa sebab. Ketua kami mendengar tentang sepak terjang Ang-hwa-pai yang mengancau ketenteraman, lalu ketua kami mengutus suheng dan kami berdua untuk datang mengunjungi kalian guna memberi per-ingatan secara halus, mengingat sama-sama partai persilatan. Akan tetapi suheng yang amat hati-hati dan tidak ingin kalian salah faham, menyuruh kami rne-nanti di seberang dan suheng seorang diri yang datang ke sini empat hari yang lalu. Suheng tidak kelihatan kembali, maka kami datang menyusul. Kirarya datang-datang kami hanya kau sambut dengan ucapan menghina. Orang muda lekas katakan dimana adanya Kun Be Suheng”. Berubah wajah 0uwyang Lam, agak merah karena dia menahan kemarahannya.

”Aku tidak tahu yang mana itu suhengmu, akan tetapi beberapa hari yang lalu memang ada seseorang kurang ajar mengacau disini. Karena dia tidak mau disuruh pergi, terpaksa aku turun tangan dan dia sudah tewas.

”Keparat, Jadi kau..... kau membunuh suheng.....?" Kun Thi Tosu kini pun menjadi marah sekali. "Kalau begitu Ang-hwa-pai benar-benar jahat sekali, membunuh seorang utusan....."

Ouwyang Lam tertawa mengejek "Tosu bau, dengar baik-baik. Kalau terjadi sesuatu pertengkaran dan pertempuran, jelas bahwa yang salah adalah orang yang datang menyerbu. Aku membela tempatku sendiri yang dikacau orang, mana bisa dianggap jahat? Adalah kalian ini yang bukan orang sini, datang-datang mengeluarkan omongan besar, kalianlah yang jahat!"

"Ang-hwa-pai partai gurem yang baru muncul berani memandang rendah Kun-lun-pai! Benar-benar keterlaluan. Bocah sombong, kau harus mengganti nyawa suheng! Ouwyang Lam menoleh ke arah Siu Bi. "Kau lihat, betapa menjemukan. Mau membantuku melempar mereka ke dalam telaga?"

Siu Bi slidah biasa dengan watak aneh kasar dan liar. Watak kakeknya, Hek Lojin, jauh lebih kasar, liar dan aneh lagi. la pun tadi jemu menyaksikan lagak orang-orang Kun-lun-pai ini dan dalam pertimbangannya, Ouwyang Lam berada di fihak benar. Orang dihargai karena sikapnya, karena kebenarannya, sama sekali bukan karena kedudukannya, atau karena partainya yang besar. Dalam hal ini, Kun lun-pai terlalu memandang rendah Ang-hwa-pai, tidak semestinya mencampuri urusan partai orang lain, apalagi menegur. Orang-orang Kun-lun-pai men-cari penyakit sendiri dengan sikap tinggi hati dan tekebur.

"Mari.....!" kata Siu,Bi, juga dengan senyum mengejek. Dua orang tosu ifu siidah marah sekali mendengar betapa suheng mereka yang datang di pulau ini sebagai utusan, telah ditewaskan. Serentak mereka menerjang maju, dengan maksud untuk menangkap pemuda sombong ini untuk ditawan dan dipaksa ikut mereka ke Kun lun, dihadapkan kepada ketua mereka agar diadili.

Akan tetapi mereka keliru kalau mengira bahwa mereka akan dapat me-robohkan dan menangkap Ouwyang Lam dengan mudah. Begitu pemuda itu meng-gerakkan kaki tangan, dia telah irenyam-but terjangan kedua orang ini dengan pukulan dan tendangan yang dahsyat, memaksa dua orang tosu itu mengelak sambil menyusul dengan serangan dari samping. Akan tetapi pada saat itu, Siu Bi sudah membentak nyaring dan inener-jang Kung Lo Tosu sehingga lerpaksa tosu ini bertanding melawan Siu Bi. Hal ini tidak mengecilkan hati kedua orang tosu Kun-lun-pai. Siu Bi hanya seorang gadis remaja, juga Ouwyang Lam yang mereka pernah dengar sebagai Ouwyang-kongcu yang terkenal kiranya hanya seorang pemuda biasa saja. Dengan cepat iTiereka memainkan kaki tangan, mengeluarkan Ilmu Sitat Kun-lun-pai. Mereka adalah tosu-tosu tingkat ke empat di Kun-lun-pai, ilmu kepandaian mereka tinggi. Biarpun mereka percaya bahwa suheng mereka tewas, akan tetapi me-reka mengira bahwa tewasnya sang suheng itu adalah karena pengeroyokan, sama sekali tidak pernah menyangka bahwa tewasnya Kung Be Tosu adalah karena bertanding satu lawan satu de-ngan pemuda ini!

Setelah bergebrak beberapa jurus, barulah kedua orang tosu itu kaget dan mendapat kenyataan bahwa kedua orang lawannya ternyata lihai bukan main. Ja-ngankan menangkap, menyerang saja mereka tidak mampu lagi, hanya dapat mempertahankan diri, menangkis dan mengelak ke sana ke mari karena kedua orang muda itu mendesak mereka dengan pukulan-pukulan yang cepat dan luar biasa. Kung Lo Tosu menjadi kabur ma-tanya melihat sinar hitam bergulung-gulung dari kedua lengan lawannya, dan pukulan-pukulan gadis remaja ini me ngandung hawa yang panas bukan main. Adapun Kung Thi Tosu juga bingung menghadapi sinar merah dari pukulan Ouwyang Lam, kepalanya pening mencium bau harum yang aneh.

"Adik Siu Bi, kalau kita bunuh mereka, mereka tidak akan dapat mengingat-ingat akan kelihaian kita. Hayo berlomba lempar mereka ke telaga!" kata Ouwyang Lam sambil tertawa. Siu Bi memang tidak mempunyai maksud untuk membunuh lawannya karena ia sendiri tidak mempunyai permusuhan apa-apa dengan tosu Kun-lun-pai. Mendengar ajakan ini, ia berseru keras dan tahu-tahu ia telah berhasil mencengkeram pundak lawannya dan dengan gentakan cepat ia melemparkan tubuh Kung Lo Tosu ke air telaga di depannya. Tepat pada saat itu juga, Ouwyang Lam ber-hasil pula melemparkan lawannya sehing-ga tubuh kedua orang tosu Kun-lun-pai ini melayang dan terbanting ke dalam alr yang muncrat tinggi-tinggi. Mereka ge-lagapan, tenggelam dan beberapa saat kemudian timbul kembali megap-megap, berusaha berenang akan tetapi tak berani ke pinggir karena para anggauta Ang-hwa-pai sudah berdiri di situ sambil tertawa bergelak.

"Mereka sudah diberi hajaran, biarkan mereka pergi," kata Siu Bi, kakinya ber-gerak dan..... perahu, kecil itu sudah di-tendangnya sampai terbang melayang ke air, dekat kedua orang tosu yang gela-gapan itu. Cepat mereka berenang men-dekati, meraih perahu terus mendayung perahu dengan kedua tangan mereka di kanan kiri perahu. Perahu bergerak per-lahan ke tengah telaga, diikuti sorak-sorai dan ejekan para anggauta Ang-hwa-pai. Dapat dibayangkan betapa malunya Kung Thi Tosu dan Kung Lo Tosu, mereka terus berusaha sedapat mungkin meng-gerakkan perahu tanpa dayung, menjauhi pulau dengan niuka sebentar pucat sebentar merah.

Baru setelah perahu mereka bergerak sampai ke tengah telaga, jauh dari pulau, mereka menyuinpah-nyumpah dan meng-ancam akan melaporkan hal;im kepada ketua mereka.
"Pemuda jahanam, gadis liar'" Kung Thi Tosu memaki gemas. "Awas kalian orang-orang Ang-hwa-pai, Kun-lun-pai takkan mendiamkan saja penghinaan ini!"

"Sudahlah, Suheng. Mari kita gerakkan perahu mendarat dan cepat-cepat kita kembali ke Kun-lun untuk lapor kepada sucouw (kakek guru)." Kung Lo Tosu menghibur. Mereka terus mendayung perahu mempergunakan kedua lengan. Karena mereka berkepandaian tinggi dan tenaga mereka besar, biarpun perahu hanya didayung dengan tangan, perahu dapat meluncur cepat menuju ke darat.

Tiba-tiba dari sebelah kanan meluncur sebuah perahu kecil. Penumpangnya ha-nya seorang wanita muda yang berdiri di tengah perahu dan menggerakkan dayung ke kanan kiri sambil berdiri saja. Namun perahunya dapat meluncur laksana di-gerakkan tenaga raksasa! Melihat ini saja, dua orang tosu itu dapat menduga bahwa gadis yang cantik dan gagah ini tentulah seorang berilmu. Sebaliknya gadis itu pun dapat mengerti bahwa dua orang tosu yang mendayung perahu hanya ; dengan tangan itu tentulah orang-orang berkepandaian tinggi. Kung Thi Tosu dan Kung Lo Tosu tidak mempedulikan gadis itu, malah mereka segera membuang muka. Mereka mengira bahwa gadis yang lihai ini ten-tulah orang Ang-hwa-pai, sebangsa de-ngan gadis remaja yang tadi merobohkan Kung Lo Tosu. Mereka tidak mau men cari penyakit, tidak mau mencari gara-gara, maka lebih aman membungkam dan. pura-pura tidak melihat. Akan tetapi, tidak demikian dengan gadis itu. la se-ngaja memotong jalan, menghadang pe-rahu mereka. Karena tidak ingin perahu mereka bertumbukan, terpaksa mereka menahan lajunya perahu dan memandang. Yang berdiri di tengah perahu kecil itu adalah seorang gadis yang masih muda, seorang

gadis yang cantik manis, senyumnya selalu menghias bibir, sepasang matanya tajam berpengaruh, dan di balik kecantikan itu tersembunyi kegagahan Tubuhnya ramping padat, pakaiannya sederhana dan rambutnya yang hita n itu,. dikuneir ke belakang, melambai-lambai tertiup angin telaga. Gadis itu menggunakan dayung menahan perahunya, memberihormat'sarri-bil membungkuk dalam dan mengangkat kedua tangan yang memegang dayung ke depan dada, lalu berkata, suaranya halus merdu membayangkan watak yang halus pula.

Comments

Popular posts from this blog

Cerita Silat Indonesia Download

Jaka Lola 23 -> karya : kho ping hoo

"Bocah setan, lari ke mana engkau?" Ang-hwa Nio-nio berrseru, kemudian me-noleh kepada Siu Bi dan Ouwyang Lam berkata, "Kejar, ia dan ayahnya adalah sekutu musuh besar kita. Pendekar Buta!" Mendengar seruan ini, Ouwyang Lam dan Siu Bi cepat berkelebat melakukan pengejaran di belakang Ang-hwa Nio-nio. Juga para pembantu pengurus Ang-hwa-pai beramai-ramai ikut mengejar. Tentu saja Ang-hwa Nio-nio, Ouwyang Lam dan Siu Bi yang paling cepat gerak-annya sehingga para pembantu itu ter-tinggal jauh. Ternyata Cui Sian memiliki ginkang yang hebat, larinya cepat seperti kijang. Akan tetapi karena ia tidak me-ngenal tempat itu, tanpa ia ketahui ia telah lari ke daerah karang. Melihat ini, Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam tertawa dan sengaja tidak mempercepat larinya, hanya mengejar dari belakang. Siu Bi merasa heran, akan tetapi segera ia melihat kenyataan dan me-ngetahui persoalannya. Wajahnya seketika berubah pucat. Gadis yang dikejar itu telah lari memasuki sarang ular hijau…