Skip to main content

Raja Pedang 22 (Kho Ping Hoo)


Lian Bu Tojin mendapat kenyataan dari rabaan tangannya pada pundak anak itu bahwa memang anak itu kosong tubuhnya, tidak memiliki tenaga dalam maka lenyaplah kecurigaannya bahwa I cucu-cucu muridnya roboh oleh peng-| gunaan tenaga dalam yang luar biasa. la tertawa sambil melepaskan tangannya.



 



"Ha, kau tidak apa-apa, tidak terluka. Beng San, sekarang ceritakan, apa kehendakmu datang ke Hoa-san mencarit pinto."



"Teecu datang membawa sepucuk surat dari sahabat lama Totiang. Inilah suratnya." Beng San menyerahkan surat tulisan Lo-tong Souw Lee dengan meng-ucapkan kata-kata seperti yang dipesan oleh kakek itu. Memang kakek tua itu memesan kepadanya agar jangan mengucapkan namanya di depan Lian Bu Tojin.



Lian Bu Tojin tersenyum dan menerima surat itu. Jantung kakek ketua Hoa-san-pai ini berdetak keras ketika dia melirik ke arah nama pengirim surat itu akan tetapi kekuatan batinnya yang su-dah tinggi itu membuat wajahnya tetap tersenyum, sama sekali tidak memper-lihatkan keadaan hatinya. Siapa orangnya j tidak akan berdetak keras jantungnya ketika membaca nama Lo-tong Souw Lee? Nama besar Souw Lee dikenal oleh semua orang kang-ouw setelah perbuatan-nya yang menggemparkan, yaitu setelah dia mencuri sepasang pedang Liong-cu Siang-kiam yang diperebutkan oleh se-luruh orang gagah di dunia persilatan. Dia sendiri, sebagai ketua Hoa-san-pai, tentu saja merasa malu untuk ikut memperebutkan senjata pusaka lain orang, apalagi dengan Souw Lee dia dahulu waktu mudanya pernah menjadi sahabat yang amat baik. Dengan tenang Lian Bu Tojin membaca surat itu. Di dalam suratnya itu, Lo-tong Souw Lee minta pertolongan ketua Hoa-san-pai agar suka melindungi Beng San daripada ancaman-marabahaya.



"Anak ini yatim piatu," tulis Lo-tong Souw Lee, "aku amat kasihan dan suka kepadanya. Mungkin karena kenal denganku, jiwanya terancam oleh orang-orang jahat. Harap kaulindungi dia sampai saat aku mati dan dia terbebas dari ancaman orang yang hendak memaksanya mem-bawa mereka kepadaku."



Lian Bu Tojin mengangguk-angguk. la mengerti akan maksud Lo-tong Souw Lee. Agaknya anak ini dikasihi kakek itu dan karena anak ini berkenalan dengan Souw Kian Lee, sangat boleh jadi orang-orang kang-ouw akan menculiknya dan memaksanya menunjukkan di mana tempat sembunyi Lo-tong Souw Lee.



"Beng San, sudah lamakah kau kenal dengan penulis surat ini?" tanyanya sambil menyimpan surat itu ke dalam saku jubahnya.



"Belum lama, Totiang, baru beberapa bulan," jawab Beng San sejujurnya.



"Jadi kau tidak tahu tempatnya, ya? Bagus, kau tidak tahu tempatnya," kata ketua Hoa-san-pai ini, membuat Beng San terheran-heran. Akan tetapi anak yang cerdik ini segera maklum akan maksud Lian Bu Tojin. Tentu kakek ini memperingatkan kepadanya agar supaya dia tidak mengaku tahu tempat sembunyi Lo-tong Souw Lee kepada siapapun juga. Maka dia mengangguk dan menundukkan mukanya.



"Apa kau suka belajar silat? Kulihat kau berbakat untuk belajar ilmu silat. Kau boleh belajar dari para tosu murid-murid pinto."



Beng San berpikir. Apa artinya mempelajari ilmu silat lain? Ilmu-ilmu yang sudah dia hafalkan pun belum matang dia latih. Pula, kalau dia belajar ilmu silat Hoa-san-pai, berarti dia menjadi murid Hoa-san-pai dan ada bahayanya akan diketahui orang rahasianya apabila dia bergerak dalam bermain silat.



"Teecu lebih senang mempelajari ujar-ujar kuno dan filsafat-filsafat, dalam hal ini mohon petunjuk Totiang."



Lian Bu Tojin menggerak-gerakkan alisnya saking herannya. Di mana di dunia ini ada seorang anak belasan tahun umurnya ingin mempelajari filsafat ke-batinan?



"Pernahkah " kau mempelajari kebatinan?" tanyanya.



"Teecu pernah bekerja sebagai kacung di dalam kelenteng besar dan para losuhu yang baik dari kelenteng itu kadang-kadang mengajar teecu membaca kitab-kltab kuno."



”Bagus kaiau begitu. Beng San, mulai 1 sekarang kau kuserahi tugas menjaga kebersihan pondok pinto dan di waktu senggang kau boleh mempelajari filsafat | tentang Agama To."



Beng San menjatuhkan diri berlutut dan menghaturkan terima kasih. Lian Bu Tojin mengangguk-angguk dan mengajak anak itu memasuki pondoknya untuk memberi petunjuk tentang tugas pekerjaannya. Ketika Beng San bangkit berdiri, dia i menoleh ke arah Kwa Hong dan tersenyum ramah. Tidak terlupa olehnya betapa tadi Kwa Hong membelanya ketika dia dipukuli dua orang jago cilik murid Hoa-san-pai itu. Juga dia mengerling manis ke arah Thio Bwee yang tadi pun berusaha mencegah Thio Ki. Akan tetapi dia melihat betapa dua pasang mata jago cilik itu memandang kepadanya penuh kebencian.



* * *



Satu bulan sesudah Beng San bekerja di Hoa-san. la bekerja rajin, tidak saja menjaga bersih pondok tempat kediaman ketua Hoa-san-pai, juga taman bunga menjadi bersih dan terjaga baik setelah Beng San berada di situ. Satu-satunya hal yang membuat dia sering kali merasa tersiksa adalah sikap Thio Ki dan Kui Lok. Dua orang anak ini masih saja benci kepadanya, dan setiap kali terdapat kesempatan, pasti, kedua orang anak ini mengejeknya, memaki dan menyebutnya jembel busuk, setan cilik, dan lain-lain. Thio Bwee yang pendiam tak pernah berterang menghinanya, akan tetapi pan-dang mata anak perempuan ini pun selalu dingin dan selalu menghindarinya, seakan-akan memandang rendah.



Hanya Kwa Hong yang tidak berubah sikapnya. Anak perempuan ini tetap galak, lincah dan suka menggoda seperti dulu, akan tetapi sama sekali tidak pernah menghinanya. Hanya kadang-kadang kalau bertemu Kwa Hong suka menggoda.



”He, bunglon. Coba perlihatkan muka hijau!" Sambil tertawa-tawa, atau kadang-kadang berkata, "Bunglon, sudah lama tak pernah melihat muka hitammu!"



Beng San hanya tertawa saja kalau digoda oleh Kwa Hong, akan tetapi sekarang dia tidak berani lagi memaki "kuntilanak" setelah tahu bahwa anak ini adalah cucu murid terkasih dari Lian Bu Tojin. Terhadap Kui Lok dan Thio Ki pun Beng San bersikap sabar sekali. Sudah beberapa kali dua orang anak ini sengaja mencari-cari dan menantangnya, namun Beng San tidak mau melayaninya.



Pada suatu hari menjelang senja, karena pekerjaannya sudah habis, Beng San memasuki taman dengan maksud untuk beristirahat. la melihat empat orang anak itu sedang giat berlatih silat. Biasanya kalau mereka berlatih silt, dia hanya melihat dari Jauh saja, sama sekali tidak tertarik karena dia tahu bahwa kepandaian mereka itu sama sekali tidak ada artinya. Selama beberapa bulan ini setelah latihan-latihan yang dia lakukan makin matang, dia merasa betapa mudah dia menguasai hawa dan tenaga dalam tubuh dan amat mudahnya dia mainkan ilmu-ilmu silat yang sudah dia pelajari. Terutama sekali Im-yang Sin-kiam-sut dapat dia mainkan dengan mudah dan tepat. Penggunaan tenaga dalam dapat dia atur sekehendak hatinya. Semua ini adalah hasil dari latihan-latihan napas dan samadhi seperti yang diajarkan oleh Lo-tong Souw Lee. Dengan pandang matanya yang sudah tajam berkat tenaga dalamnya, Beng San dapat melihat betapa gerakan empat orang anak itu amat lemah dasarnya dan sungguhpun ilmu silat mereka indah dipandang, terutama ilmu pedangnya, namun dia anggap tidak ada gunanya dalam pertandingan.



Karena dia sudah memasuki taman, Beng San tidak mau keluar lagi dan malah duduk di atas sebuah batu hitam dekat kolam ikan, menonton mereka yang bersilat. Pada saat itu, Kwa Hong sedang bermain pedang. Sekali lirik saja gadis cilik ini melihat kedatangan Beng San dan aneh sekali, mendadak timbul di dalam pikirannya untuk bersilat lebih hebat. la mempercepat gerakannya se-hingga tubuhnya yang berpakaian merah itu melayang ke sana ke mari merupakan bayangan merah, diselingi berkelebatnya pedangnya yang bergerak menyambar-nyambar. Setelah ia berhenti bersilat, tiga orang kawannya bertepuk tangan memuji. Beng San tak terasa lagi juga ikut bertepuk tangan karena harus dia akui bahwa permainan Kwa Hong itu betul-betul indah dipandang. Kwa Hong menoleh ke arah Beng San dan matan/a berseri gembira, akan tetapi Kui Lok dan Thio Ki melirik ke arah kacung itu sambil berjebi mengejek.



"Dia tahu apa tentang ilmu silat?" kata Kui Lok.



"Seperti monyet saja. Orang lain bertepuk dia ikut bertepuk," sambung Thio Ki.



Dia memuji aku, apa salahnya?" Kwa Hong berkata, agak marah. Dua orang anak laki-laki itu segera diam dan tidak mau mencela Beng San lagi.



Sementara itu Thio.Bwee sudah melon-cat maju dan bersilat pedang pula. Agak-nya seperti juga Kwa Hong atau semua anak perempuan, Thio Bwee tidak terluput daripada sifat ingin dipuji. Pujian yang ia terima dari tiga orang kawannya sudah membosankan hatinya, sekarang terdapat Beng San di situ yang sudah memuji Kwa Hong, tentu saja ia pun ingin memancing pujian.



Diam-diam Beng San memperhatikan. Dalam gerakan-gerakan ilmu pedang Hoa-san-pai »tu, ternyata Kwa Hong jauh lebih mahir, lebih cepat dan lebih ringan gerakannya. Akan tetapi dalam gerakan menyerang, harus dia akui bahwa Thio Bwee ini lebih kuat, lebih ganas dan lebih berbahaya. Setelah Thio Bwee selesai bermain pedang, kembali Beng San tanpa ragu-ragu ikut memuji, malah berkata, "Bagus...... bagus.....!"



Mendadak terdengar suara pujian lain,"Bagus, bagus Nona-nona kecil yang manis'."



Ketika anak-anak itu menengok mereka melihat seorang laki-laki yang berpakaian indah berjalan menghampiri tempat itu sambil tersenyum-senyum. Kemudian, sebelum anak-anak itu dapat menduga apa yang akan terjadi, laki-laki ini sudah meloncat ke depan dan sekali sambar saja dia sudah menangkap Kwa Hong dan Thio Bwee dengan kedua tangannya dan mengempit pinggang dua orang anak perempuan itu. Kwa Hong dan Thio Bwee tentu saja tidak tinggal diam. Mereka berusaha untuk meronta dan memberontak, namun percuma, da-lam kempitan yang amat kuat dari laki-laki itu mereka tidak mampu melepas, an diri. Kui Lok dan Thio Ki sudati dapat mengatasi kekagetan hati mereka. De-ngan marah mereka mencabut pedang dan menerjang maju.



"Penjahat busuk, lepaskan mereka bentak dua orang anak ini sambil menyerang dengan pedang.



Laki-laki itu tertawa bergelak, kedua kakinya bergerak cepat melakukan tendangan berantai dan tubuh Kui Lok dan Thio Ki terlempar, pedang mereka terlepas dan pegangan. Sambil tertawa-tawa orang itu lalu keluar dari taman dengan langkah yang amat cepat. Dua orang gadis cilik itu tetap meronta-ronta di dalam kempitannya. Sebentar saja laki-laki itu lenyap dari situ, meninggalkan Kui Lok dan Thio Ki yang meringis dan mengeluh kesakitan ketika mereka merayap bangun. Beng San sudah tidak kelihatan lagi bayangannya, entah kemana perginya anak itu. Namun tentu saja Kui Lok dan Thio Ki tidak menaruh perhatian terhadap Beng San, sebaliknya mereka lalu dengan wajah pucat berlari-lari memasuki pondok Lian Bu Tojin untuk melaporkan tentang penculikan itu.



Dapat dibayangkan betapa kaget hati Lian Bu Tojin, dan terutama sekali Sian Hwa. ”Bagaimana macamnya orang itu" tanya Lian Bu Tojin, sementara itu Sian Hwa sudah berkelebat keluar untuk melakukan pengejaran.



Dia laki-laki pakaiannya indah.....,” kata Thio Ki yang masih gugup dan pucat.



"Masih muda wajahnya, tampan pesolek dan tersenyum-senyum?"



Ketika Kui Lok dan Thio Ki membenarkan, tahulah Lian Bu Tojin bahwa penculik dua orang muda cucu muridnya itu bukan lain adalah orang muda yang pernah mengganggu Sian Hwa dan yang mengaku bernama Souw Kian Bi. Ah, berbahaya kalau dibiarkan Sian Hwa mengejar sendiri, pikirnya. Kakek ini sudah maklum akan kelihaian orang she Souw itu, maka terpaksa dia lalu bangkit dari tempat duduknya dan segera melakukan pengejaran sendiri, bukan saja untuk merampas kembali dua orang cucu murid-nya, juga untuk menjaga keselamatan Sian Hwa. Ketika kakek ini turun dari puncak, dia melihat beberapa orang mu-ridnya, yaitu para tosu yang berjaga, sudah menggeletak karena tertotok orang jalan darahnya. Ini membuktikan bahwa orang she Souw itu memasuki Hoa-san-pai dengan menggunakan kekerasan.



Dugaan Lian Bu Tojin memang tidak keliru. Laki-laki yang menculik Kwa Hong dan Thio Bwee itu memang bukan lain orang adalah orang yang pernah mengganggu Sian Hwa dan mengaku bernama Souw Kian Bi. Siapakah dia ini?



Souw Kian Bi bukanlah orang sembarangan. Dia ini sebetulnya seorang putera pangeran bangsa Mongol yang selain tinggi ilmu silatnya, juga amat nakal. Dengan mempergunakan kekuasaannya sebagai putera pangeran, ditambah dengan kepandaiannya yang tinggi, anak bangsawan yang menggunakan nama Han, yaitu Souw Kian Bi ini mengumbar nafsunya. Dia seorang pemuda hidung belang, terkenal suka mengganggu anak isteri orang lain. Entah berapa banyaknya ke-onaran dia sebabkan, dan entah berapa banyak anak-anak dan isteri orang lain dia ganggu. Akan tetapi siapa berani menentangnya? Andaikata ada yang tidak takut menghadapi kedudukannya, setidaknya orang akan segan bermusuhan dengan putera pangeran yang tinggi ilmu silatnya ini.



Ayahnya seorang bangsawan Mongol, tentu saja mendengar tentang sepak ter-jang puteranya yang amat tercela itu. Maka dia lalu memanggil Souw Kian Bi, memaki-makinya habis-habisan, kemudian untuk menjaga kebersihan nama keluarga-nya, dia memerintahkan Souw Kian Bi untuk ikut bekerja guna pemerintah. Ka-rena Souw Kian Bi pandai silat, rnaka dia laiu diberi tugas untuk membantu pemerintah dalam membasmi pemberon-tak-pemberontak, terutama sekali dalam usahanya membasmi Pek-lian-pai.



Inilah sebabnya mengapa Souw Kian Bi sampai tiba di daerah Hoa-san, daerah yang dianggap menjadi tempat persembunyian sebagian daripada para pemberontak Pek-lian-pai. Akan tetapi dasar pemuda bermoral rendah, di samping menjalankan tugasnya memimpin pasukan besar untuk menumpas pemberontak, Souw Kian Bi tak pernah melupakan ke-senangannya. Di mana-mana, terutama di desa-desa, dia menggunakan kekuasaannya untuk menculik wanita-wanita cantik. Akhirnya, seperti telah dituturkan di bagian depan, dia bertemu dengan Liem Sian Hwa. Kecantikan jago muda rtoa-san-pai ini membangkitkan semangatnya dan biarpun dia telah diusir oleh Lian Bu Tojih, namun hatinya masih penasaran kalau dia belum bisa berkenalan dengan Sian Hwa. Selain ini, juga rombongannya menaruh curiga terhadap Hoa-san-pai dengan adanya kenyataan bahwa beberapa pasukan Mongol telah dihancurkan dan tewas di daerah ini. Maka sambil melakukan penyelidikan akan keadaan Hoa-san-pai, Souw Kian Bi sekalian mencari kesempatan untuk mendapatkan diri Liem Sian Hwa!



Ketika memasuki taman Hoa-san-pai dan melihat Kwa Hong dan Thio Bwee, timbul pikiran Souw Kian Bi untuk memancing keluar Sian Hwa. Kalau bukan untuk akal ini, kiranya dia takkan mau menculik dua orang bocah perempuan itu. Souw Kian Bi memang tinggi kepandaiannya, maka biarpun dua orang bocah itu sudah mempelajari ilmu silat, di dalam kempatan kedua tangannya mereka tidak berdaya. Di samping ini, Souw Kian Bi masih mampu berjalan dengan cepat sekali, turun dari puncak melalui sebelah utara. Cepat dia meloncati jurang-jurang, mendaki batu-batu, nampak tubuhnya ringan dan enak saja melalui jalan yang sukar itu. Ketika sudah jauh dia berlari dan menengok ke belakang, dari jauh dia melihat bayangan seorang anak kecil melakukan pengejaran.



"Hemmm, sudah kutendang masih berani mengejar?" Souw Kian Bi berpikir penasaran. la melepaskan Thio Bwee dan cepat menotok jalan darah anak ini se-hingga menggeletak tak dapat bergerak lagi. Tangan kanannya yang kini bebas merogoh saku, mengeluarkan sebuah pelor besi. la menanti sampai bayangan anak yang mengejar itu agak dekat, lalu menyambit. Jelas sekali sambitannya ini , tepat mengenai sasaran karena anak itu roboh terguling.



Sambil tertawa-tawa Souw Kian Bi mengempit lagi tubuh Thio Bwee dengan tangan kanannya, lalu melanjutkan lan-nya. Siapakah bocah yang dia sambit tadi? Bukan lain adalah Beng San! Beng San yang pada saat Souw Kian Bi menculik Kwa Hong dan Thio Bwee berada pula di taman, diam-diam melakukan pengejaran. Biarpun jalan itu sukar sekali, namun bagi Beng San yang sekarang bukan Beng San dahulu lagi, sudah memiliki ilmu kepandaian yang amat tinggi, bukanlah merupakan jalan yang sukar. Akan tetapi dia sengaja tidak mau me-nyusul Kian Bi, hanya mengikuti dari jauh untuk melihat ke mana dibawanya dua orang anak perempuan itu. la me-mang bermaksud menolong Kwa Hong dan Thio Bwee, akan tetapi secara diam-diam agar jangan diketahui orang bahwa dia seorang yang memiliki kepandaian.



Ketika Souw Kian Bi menyerang de-ngan pelor baja yang disambitkan, tentu saja Beng San dapat melihat jelas datang-nya pelor. Dengan mudah tangannya me-nyambar, menangkap pelor itu, akan tetapi dia pura-pura menggulingkan tubuh ? agar jangan dicurigai lawan. Benar saja, Kian Bi terpedaya dan mengira dia roboh binasa, tidak memeriksa lebih lanjut. Setelah Kian .Bi melanjutkan larinya, Beng San mengejar lagi, kini berhati-hati sekali agar jangan kelihatan oleh orang yang dikejarnya.



Kurang lebih dua puluh li Jauhnya Kian Bi membawa lari dua orang anak perempuan itu. Akhirnya dia tiba di se-buah hutan yang berada di kaki Gunung Hoa-san sebelah utara. Dalam hutan ini terdapat perkemahan yang besar, dan terjaga kuat oleh tentara Mongol. Di tengah-tengah berkibar bendera Mongol yang ditandai gambar naga hitam. Para penjaga tertawa ketika melihat putera pangeran ini datang menggondol dua orang bocah perempuan yang mungil-mungil.



"Aduh, Souw-kongcu, kau mendapatkan dua tangkai bunga yang belum mekar? Sayang bunga-bunga masih kuncup dipetik," demikian komentar seorang kepala jaga.



"Hush, diam kau? Kau tahu apa?" Souw Kian Bi membentak, akan tetapi mulutnya tersenyum sambil menurunkan Kwa Hong dan menotoknya pula. "Nih, kaubawa dua orang bocah mungil ini ke kamar di kemahku, jaga baik-baik jangan sampai lari atau ada yang menolongnya. Aku menggunakan mereka untuk meman-cing datangnya seseorang yang kunanti-nanti. Awas, penjagaan harus diperkuat di sebelah depan. Sebelah belakang boleh kalian kosongkan, karena takkan mungkin bocah-bocah itu lari melalui jalan bela-kang yang penuh dengan rawa."



Setelah menyerahkan dua orang anak itu kepada penjaga yang segera mem-bawa mereka ke tempat yang dimaksud, Souw Kian Bi memasuki perkemahan terbesar di mana berkumpul beberapa orang panglima dan tokoh-tokoh penting dalam usaha pembasmian Pek-lian-pai. Sementara itu, hari telah menjadi gelap karena senja lewat terganti malam. Di dalam kemah terbesar itu dipasangi pe-nerangan yang besar pula, terjaga kuat-kuat oleh belasan orang serdadu di sekelilingnya.



Souw Kian Bi memasuki kemah itu dari depan, langsung menuju ke dalam, di mana terdapat ruangan yang lebar dan di sini berkumpul lima orang mengelilingi sebuah meja. Hidangan arak dan makanan nampak mengebul di atas meja, dilayani oleh wanita-wanita cantik. Ketika Kian Bi masuk, orang-orang itu segera berdiri dari tempat duduk masing-masing, kecuali seorang laki-laki tinggi besar ber-muka hitam berkepala gundul dan ber-pakaian seperti seorang hwesio. Hwesio tinggi besar ini acuh tak acuh, malah ketika Kian Bi memasuki ruangan dia segera menyumpit sepotong daging besar dan dimasukkannya ke dalam mulut, te-rus dikunyah sambil mengeluarkan suara seperti babi makan. Di dekat bangkunya bersandar sebuah dayung perahu yang amat besar, terbuat dari logam hitam kebiruan. Usia hwesio ini tentu tidak kurang dari lima puluh tahun, rp'ingkin sudah enam puluh, akan tetapi tubuhnya masih tetap tegap kuat, kepalanya yang licin belum nampak putih, sepasang matanya lebar bundar seperti mata kerbau. Adapun empat orang yang lain adalah panglima-panglima Mongol yang bertugas mengadakan "pembersihan" di daerah ini terhadap para pemberontak, terutama orang-orang Pek-lian-pai.



"Souw-kongcu baru datang?" kata seorang diantara para panglima. "Silakan duduk. Kebetulan sekali, sambil makan-makan kami sedang berunding dengan Lo- suhu untuk mengambil sikap terhadap Hoa-san-pai."



Hwesio tinggi besar itu melink ke arah Souw Kian Bi, lalu mengeluarkan suara melalui hidung seperti orang meng-ejek, kemudian disusul suaranya yang kasar, parau dan keras, "Souw-kongcu selalu pergi mencari kesenangan dengan perempuan. Kalau berlarut-larut, tugas bisa kacau kesehatan rusak dan menurun. Kau tersesat, Kongcu."



Souw Kian Bi tertawa bergelak sambil menghempaskan tubuhnya di atas sebuah kursi yang berhadapan dengan hwesio itu. Dengan lagak gembira dia menerima sebuah cawan arak yang dihidangkan oleh seorang nona pelayan manis sambil mencolek pipi pelayan itu, kemudian dia berkata.




"Losuhu, dalam bersenang saya tak pernah melupakan tugas. Kali ini saya berhasil membawa dua orang cucu murid Hoa-san-pai, perlu untuk memancing datangnya orang-orang Hoa-san-pai dan melihat bagaimana sikap mereka terhadap kita dan Pek-lian-pai." la lalu menjelaskan rnaksudnya yang merupakan.i siasat untuk menjauhkan Hoa-san-pai dari para pemberontak itu.




"Bagus sekali, Kongcu!" Seorang komandan berseru girang memuji akal putera pangeran ini. Juga hwesio itu mengangguk-angguk akan tetapi karena otak-nya tidak biasa berpikir tentang hal yang ruwet-ruwet, dia lalu minum araknya dengan lahap.




Siapakah hwesio tua ini? Dia bukati lain adalah Tai-lek-sin Swi Lek Hosiang, seorang tokoh besar dari timur yang ber-ilmu tinggi. Seperti juga para tokoh kang-ouw yang besar, misalnya Hek-hwa Kui-bo, Sorig-bun-kwi dan Siauw-ong-kwi, juga seperti yang lain dia ingin mendapatkan Liong-cu Siang-kiam. Begitu turun dari pertapaannya, dia bertemu dengan anak perempuan yang menangisi mayat Thio Sian tokoh Pek-lian-pai kemudian hwesio ini yang tertarik oleh bakat baik dalam diri anak perempuan itu, lalu membawa pergi anak itu bersama mayat Thio Sian. Anak itu bernama Thio Eng, puteri tunggal Thio Sian yang semenjak saat itu ia jadikan muridnya. Hal ini sudah dituturkan di bagian depan, yaitu ketika kakek hwesio yang membawa lari Thio Eng ini dilihat oleh Kun-lun Sam-hengte.

Comments

Popular posts from this blog

Cerita Silat Indonesia Download

Jaka Lola 19 -> karya : kho ping hoo

Ang-hwa Nio-nio girang melihat hasil bujuk dan kata-kata halus muridnya, maka kini ia yang rnemberi penjelasan, "Siu Bi, agaknya kakek dan ayahmu tidak memberi penuturan yang lengkap kepada-mu. Ketahuilah bahwa belasan tahun yang lalu sebelum kau teriahir, ayahmu merupakan musuh besar Pendekar Buta, dan karena ayahmu tidak dapat menangkan musuhnya maka kakekmu Hek Lojin datang membantu. Akan tetapi ter-nyata kakekmu juga kalah, malah di-buntungi lengannya. Adapun aku sendiri, bersama dua orang adik perempuanku, juga memusuhi Pendekar Buta untuk membalas dendam suci (kakak seperguruan) kami, akan tetapi dalam pertempur-an itu, kedua orang adikku tewas, hanya aku seorang yang berhasil meriyelamat-kan diri. Karena itulah, aku bersumpah untuk membalas dendam atas kematian saudara-saudaraku dan juga atas kekalah-an para kawan segolonganku, termasuk ayahmu dan kakekmu. Dengan demikian, bukankah kita ini orang sendiri dan se-golongan?"

Siu Bi diam-diani terkejut sekali. Tak disangka…

Jaka Lola 23 -> karya : kho ping hoo

"Bocah setan, lari ke mana engkau?" Ang-hwa Nio-nio berrseru, kemudian me-noleh kepada Siu Bi dan Ouwyang Lam berkata, "Kejar, ia dan ayahnya adalah sekutu musuh besar kita. Pendekar Buta!" Mendengar seruan ini, Ouwyang Lam dan Siu Bi cepat berkelebat melakukan pengejaran di belakang Ang-hwa Nio-nio. Juga para pembantu pengurus Ang-hwa-pai beramai-ramai ikut mengejar. Tentu saja Ang-hwa Nio-nio, Ouwyang Lam dan Siu Bi yang paling cepat gerak-annya sehingga para pembantu itu ter-tinggal jauh. Ternyata Cui Sian memiliki ginkang yang hebat, larinya cepat seperti kijang. Akan tetapi karena ia tidak me-ngenal tempat itu, tanpa ia ketahui ia telah lari ke daerah karang. Melihat ini, Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam tertawa dan sengaja tidak mempercepat larinya, hanya mengejar dari belakang. Siu Bi merasa heran, akan tetapi segera ia melihat kenyataan dan me-ngetahui persoalannya. Wajahnya seketika berubah pucat. Gadis yang dikejar itu telah lari memasuki sarang ular hijau…