Skip to main content

Raja Pedang 12 (Kho Ping Hoo)

Mustahil dia takkan mau menerimamu. Dia orang baik dan suratku akan menjamin dirimu. Kau boleh bekerja apa saja di sana. Atau, andaikata kau tidak suka di sana setelah kau melihat keadaan, kau boleh saja pergi turun gunung, tapi jangan muncul di tempat umum. Lebih baik kau kembali menjadi kacung di Hok-thian-tong, bersembunyi sambil melatih diri sampai menjadi kuat betul.


Setelah itu, baru kau boleh datang ke sini. Kau sudah kuberi tahu Gua Ular yang berada di lereng itu. Nah, di sanalah kaucari pedang ini. Sementara ini sebelum kau kuat, kau tidak boleh membawa pedang ini dan juga aku perlu untuk menjaga diri. Kelak, pedang ini kuberikan kepadamu. Nah, kau berangkatlah, Beng San. Letak Hoa-san-pai sudah kuterangkan kepadamu.

Sedih hati Beng San. Akan tetapi apa daya? la harus memenuhi permintaan kakek ini. la datang sebagai tamu, kalau tuan rumah sudah mengusirnya, apa yang dapat dia lakukan? Setelah menerima sehelai surat yang ditulis secara cakar ayam oleh kakek buta ini, Beng San lalu pergi dari tempat itu, melalui jalan hasia yang ditunjukkan oleh kakek kepadanya.

* * *
Setelah keluar dari tempat persem-bunyian Lo-tong Souw Lee, Beng Sar lalu melakukan perjalanan cepat. Kebetulan dia lewat di dusun tempat tinggal hartawan Kwi di mana dia dahulu bersama Tan Hok menghadapi serbuan ular yang dikerahkan Giam Kin. Heran sekal dia melihat dusun yang tiga bulan yang lalu sudah amat sunyi itu sekarang sama sekali kosong. Rumah gedyng Kwi-wangwe? sudah menjadi puing bekas terbakar. Ia menduga bahwa ini tentu perbuatan Tan Hok yang merasa marah sekali kepada hartawan pelit itu. Dugaannya hanya sebagian saja betul. Memang ketika Beng San dahulu mengejar Giam Kin, Tan Hok " terus mengamuk. Betapapun juga gagahnya, dia tentu celaka dikeroyok oleh tukang-tukang pukul yang amat banyak itu, kalau saja tidak keburu datang se-rombongan orang Pek-lian-pai yang ke-betulan lewat di situ. Tentu saja para anggauta Pek-lian-pai ini mengenal Tan Hok yang menjadi murid Tan Sam, seorang tokoh Pek-lian-pai. Segera mereka ini menyerbu dan membantu Tan Hok sehingga tuan tanah dan hartawan itu bersama kaki tangannya yang selalu mern-praktekkan penindasan dan kekejaman dapat dibasmi, harta bendanya dirampas dan rumahnya dibakar. Tan Hok lalu pergi ikut rombongan ini meninggalkan dusun itu.

Memandangi rumah gedung hartawan Kwi yang sudah menjadi tumpukan puing itu, Beng San terkenang kepada Tan Hok. la amat suka kepada pemuda raksasa muda itu yang jujur dan gagah, apalagi yang senasib dengannya, tiada orang tua dan tiada tempat tinggal. Akhirnya dia menghela napas dan meninggalkan tempat itu

Tiba-tiba berkelebat bayangan merah di depannya, Beng San membelalakkan matanya ketika melihat seorang anak perempuan berpakaian merah berdiri disitu, tersenyum-senyum ramah dat\ mata-nya bersinar-sinar seperti bintang pagi. Beng San terbelalak bukan saking kagum melihat gadis cilik yang mungil ini se-karang, melainkan saking gelisah dan ta-kutnya. la maklum bahwa bocah ini ada hubungannya dengan Song-bun-kwi, entah muridnya entah anaknya atau pelayan-nya. Akan tetapi yang jelas, tiga bulan yang lalu bocah ini muncul, lalu muncul pula Song-bun-kwi.

"Kau siapakah? Siapa namam dan kau datang ke sini mau apa?" Beng San bertanya, suaranya halus karena tak mungkin orang dapat bersikap galak ter-hadap seorang anak manis yang ter-senyum-senyum ramah dengan matanya bersinar gemilang itu.

Anak berbaju merah itu tiersenyum lebar dan seketika Beng San teringat akan wajah Kwa Hong. Biarpun adc; perbedaan besar antara Kwa Hong dar anak ini, yaitu Kwa Hong galak sekali tapi anak ini ramah-tarnah penuh senyum,t akan tetapi kalau tersenyum mereka ini it sama. Sama manisnya, bahkan bentuk wajahnya hampir sama. Apalagi pakaian mereka. Agaknya dua orang anak itu tnemiliki kesukaan yang sama terhadap warna merah.

Ditanya oleh Beng San, anak itu ha-nya tertawa-tawa, kemudian ia meng-gandeng tangan Beng San, ditarik-tarik ke sebuah pohon. Memang di sekitar rumah gedung hartawan Kwi terdapat banyak pohon bunga yang beraneka war-na. Sebagian besar dari pohon-pohon ini ikut terbakar, akan tetapi pohon besar di sebelah kanan gedung itu masih berdiri tegak dan pada saat itu di puncak pohon terdapat banyak kembangnya yang berwarna kuning. Setelah tiba di bawah pohon itu, anak perempuan tadi melepas-kan tangan Beng San, lalu sambil ter-senyum ia menunjuk ke atas, ke arah kembang. Dengan jari-jari tangannya yang mungil dan terpelihara bersih itu ia memberi tanda supaya Beng San mengambilkan bunea untuknya!

Ada rasa perih menusuk hati Beng San oleh gerakan-gerakan jari tangan ini. la menjadi terharu. Memang ketika pada pertama kali melihat anak perempuan ini Song-bun-kwi memberi tanda dengan tangan, dia sudah menduga bahwa anak ini gagu. Sekarang melihat anak ini mengajak dia "bicara" dengan gerakan-gerakar» tangan, dia menjadi terharu sekali. Akar» tetapi di samping keharuan ini, dia pun terheran-heran karena dia sudah menyaksikan sendiri betapa gadis ini amat lihai, gerakannya cepat laksana burung dan untuk mengambil bunga di pohon sedemikian saja tentu akan dapat dilakukannya sendiri, mengapa sekarang minta dia yang memetikkannya? Betapapun juga, melihat sepasang mata itu memandang penuh permintaan, dengan sinar yang lembut dan luar biasa itu, tak dapat dia menolaknya. la mengangguk sambil ter-senyum, lalu seperti seekor kera, Beng San memanjat pohon itu naik ke atas. Gerakannya ringan dan dia merasa amat mudah memanjat pohon Itu. Sebentar saja dia sudah sampai di puncak lalu memetik setangkai bunga yang dianggapnya paling segar dan baik.

Sepasang mata anak itu bersinar-sinar i ketika ia menerima kembang dari tangan Beng San. Dengan cekatan dipakainya kembang itu di atas rambutnya yang hitam, kemudian ia memasang gaya di depan Beng San, membalik ke sana ke mari seakan-akan hendak memamerkan , kecantikannya dengan hiasan bunga di kepalanya itu. Kemudian setelah berputaran di depan Beng San, ia berdiri menghadapi Beng San,dan sepasang matanya bertanya bagaimana pendapat Beng San setelah ia memakai kembang.

Mau tak mau Beng San tersenyum. Alangkah akan bahagianya kalau dia mempunyai adik atau seorang teman semanis ini, semanja ini, yang begitu mengharukan sikap dan gerak-geriknya. la lalu tersenyum dan mengangkat ibu jari tangan kanannya tinggi-tinggi tanda bahwa gadis cilik itu benar-benar jempol.

Gadis cilik itu mengerti gerakan ini, sarnbil mengeluarkan suara yang mirip tawa ia memegang kedua tangan Beng San, lalu mengajak Beng San berputar-putar menari di bawah pohon. Bukan main gembiranya gadis cilik itu, ia me-nari-nari dengan gerakan lincah sehingga. mau tidak mau Beng San ikut pula me-nari-nari dan tertawa-tawa. Selama hi-dupnya belum pernah dia merasai kegembiraan seperti kali ini dan tak terasa pula dua butir air mata menitik turun ke atas pipinya. Kegembiraan dan kebahagia-an yang luar biasa mendatangkan keharusan yang tak dapat ditahannya pula.

'Tiba-tiba gadis itu berhenti, meman-dang kepada Beng San dengan matanya 'yang bening, penuh keheranan dan per-tanyaan. Kemudian jari-jari tangannya diangkat ke atas, dengan halus diusapnya dua butir air mata itu dari pipi Be'ng San, lalu dia menggeleng-geleng kepala perlahan seakan-akan hendak berkata bahwa Beng San tidak boleh menangis. a Dalam keadaan yang aneh ini, di mana'| tidak ada sepatah pun kata-kata keluar dari mulut kedua orang anak itu, Beng San seakan-akan dapat mengerti semua, seakan-akan dapat menjenguk isi hati dan pikiran gadis cilik itu, bahwa gadis itu dapat pula merasai kesengsaraannya, kesunyiannya, bahkan mereka itu senasib sependeritaan dan ada kecocokan yang membuat keduanya menaruh kasihan satu kepada yang lain.

Dari jauh terdengar suara melengking tinggi, suara tangisan. Gadis cilik berbaju merah itu menjadi pucat, tangannya di-ngin menggigil dan cepat sekali ia me-narik tangan Beng San, diajaknya berlan-lari ke arah bekas rumah gedung yang sudah menjadi tumpukan puing. Dengan gerakan tiba-tiba gadis itu mendorong tubuh Beng Sang menerobos ke bawah tumpukan kayu-kayu hangus sambil me-nunjuk-nunjuk supaya anak itu bersem-bunyi. Tadinya Beng San bingung tidak mengerti, akan tetapi setelah suara me-lengking itu makin dekat, dia mengerti apa artinya itu. Song-bun-kwi datang! Cepat dia lalu menyelundup ke bawah kayu dan arang, bersembunyi di bawah puihg. Akan tetapi dasar dia seorang anak yang tabah dan nakal, dalam bersembunyi dia mengintai ke luar.

Suara melengking seperti orang menangis itu makin lama makin keras dan berhenti, tahu-tahu di depan gadis itu sudah berdiri seorang laki-laki. Song-bun-kwi dengan muka kelihatan tak senang! Mukanya merah dan matanva melotot, kedua tangannya menggerak-gerak-kan jari-jari tangan sambil menatap wa-jah gadis cilik itu. Anak perempuan itu kelihatannya takut-takut, berkali-kali menggeleng kepalanya. Kembang di atas rambutnya ikut bergoyang-goyang dan ini agaknya yang menarik perhatian Song-bun-kwi. Sekali renggut dia telah menjambak rambut anak itu dan ditariknya kembartg tadi. Anak itu terpelanting dan tentu akan terbanting keras kalau saja tidak lekas poksai (bersalto) sehingga ia hanya terhuyung-huyung dan kaget saja. Matanya memperlihatkan sinar duka ke-tika kembang tadi hancur di tangan Song-bun-kwi. Agaknya Song-bun-kwi lertarik sesuatu. la memandang ke atas tanah tanpa mempedulikan lagi anak perempuan itu.. Tiba-tiba dia membanting kaki. Demikian kerasnya bantingan kaki ini sampai Beng San yang berada di tempat yang jauhnya ada sepuluh meter dari situ merasa betapa tanah di bawahnya ter-getar dan reruntuk kayu di atasnya ron-tok ke bawah.

Kakek itu nampak makin marah. Samil menuding-nuding ke bawah kembali dia bicara dengan gerakan jari tangannya, agaknya memarahi anak perempuan itu atau menanyakan sesuatu. Anak itu kembali menggeleng-geleng kepalanya sambil menggerakkan jari tangannya. Tiba-tiba Song-bun-kwi menyambak ram-butnya, mengguncang-guncangnya sampai rambut anak itu terurai, setelah itu ke-pala itu ditempiling keras. Anak itu terpelanting roboh, akan tetapi cepat me-loncat bangun. Kedua mata anak itu mencucurkan air mata, mulutnya menge-luarkan suara ah-uh-ah-uh.....

Hampir tak tertahankan lagi oleh Beng San. Kemarahannya memuncak dan andaikata dia tidak ingat akan ajaran-ajaran Lo-tong Souw Lee, pasti dia sudah meloncat keluar dan membela anak pe-rempuan itu. Biar dia dipukul mampus asal dia sudah bisa memaki-maki Song-bun-kwi atas kekejamannya terhadap anak itu, puaslah dia. Giginya dikertakkan, bibirnya digigit sampai terasa sakit.

Saking marahnya, Song-bun-kwi sampai lupa bahwa anak perempuan itu gagu, dan dia membentak, "Beng San, di mana dia??" Kembali dia mengancam dengan tangan hendak menggampar anak itu.

Tiba-tiba, anak itu mengedikkan kepala dan seakan-akan telah lenyap sama sekali rasa takutnya. Matanya mengeluarkan sinar berapi, mulutnya setengah terbuka, napasnya terengah-engah, kedua tangannya dikepal dan dengan beraninya ia maju menantang, kakek itu. Mulutnya mengeluarkan suara ah-uh-ah-uh, akan tetapi nadanya beda dengan tadi, kini penuh tantangan!

Beng San tadinya kagum bukan main, sekarang dia melongo karena melihat betapa kakek itu mendadak menjadi lemas, menjatuhkan diri berlutut dan me-meluk anak itu sambil menangis tersedu-sedu! Dan anak perempuan itu pun hilang kemarahannya, memeluk kepala kakek itu sambil menangis tanpa bersuara. Peman-dangan yang amat mengharukan melihat kakek itu berlutut memeluk si gagu sambil menangis mengeluarkan suara yang| tidak karuan, akan tetapi sayup-sayup terdengar juga oleh Beng San. "..... kau seperti ibumu..... seperti ibumu....." Dan anak perempuan yang tadi dijambaki dan ditempiling kakek itu, yang tadinya amat marah seperti hendak melawan, sekarang menangis dan memeluk kepala kakek itu penuh kasih sayang.

Bi Goat, beritahu dimana adanya anak setan itu," Song-bun-kwi berkata sambil mengelus-elus kepala anak perempuan yang gagu itu. Anak itu menggeleng-kan kepalanya. Kakek itu lalu rnenuding-kan telunjuknya ke atas tanah seperti hendak mendesak dengan pertanyaah bahwa ada bekas kaki Beng San di situ.

Semua ini terlihat oleh Beng San dan dengan hati berdebar dia mengintai terus. Anak perempuan yang bernama Bi Goat itu lalu menggerak-gerakkan tangannya, kemudian menuding ke arah selatan. Kakek itu berdiri, menatap wajah itu tajam penuh selidik, agaknya tidak percaya tetapi anak itu menentang pandang matanya dengan tabah dan berani akhirnya kakek itu menggandeng tangan Bi Goat dan diajak berjalan pergi dan situ ke arah selatan.

Diam-diam Beng San memperhatikan terus. Ia melihat kakek itu dengan sudut matanya memperhatikan Bi Goat. Anak itu menoleh dan memandang kearah bunga-bunga di atas pohon, agaknya teringat ketika Beng San memetikkan bunga untuknya tadi. Akan tetapi lirikan ini cukup untuk membuat Song-bun-kwi curiga. Tubuhnya berkelebat dan sulingnya diputar. Bunga dan daun terbang berhamburan dan ketika tubuh kakek itu sudah kembali ke sebelah Bi Goat, pohon tadi telah gundul dan andaikata di dalamnya bersembunyi Beng San, tentu akan kelihatan jelas. Kakek itu mengangguk-angguk kepada Bi Goat dan melanjutkan perjalanan sambil menggandeng tangan anak gagu itu.

Beng San bergidik. Bukan main lihainya kakek itu. Kalau saja tadi Bi Goat melirik ketempat dia bersembunyi, sekali saja, tentu kakek ifu akan dapat menemukannya. la tahu bahwa dia dicari. Bukan hanya Song-bun-kwi yang mencari dan membutuhkannya, juga bukan Hek-hwa Kui-bo. Menurut dugaan Lo-tong Souw Lee, setiap orang kang-ouw apabila mendengar bahwa Beng San mewarisi Im-yang Sin-kiam-sut dan tahu di mana ada-nya Lo-tong Souw Lee, pasti akan me-nangkap anak ini. Tidak hanya hendak memaksanya membuka rahasia Im-yang Sin-kiam-sut, akan tetapi juga hendak memaksanya membuka rahasia tempat persembunyian kakek buta itu. Untung anak gagu itu ternyata amat baik, dan sengaja melindunginya. Diam-diam Beng San berterima kasih sekali kepada Bi Goat. Juga dia amat kasihan kepada anak gagu itu yang agaknya diperlakukan dengan kejam dan keras oleh Song-bun-kwi, malah menurut dugaannya, anak itu dilarang bermain dengan siapa pun juga. Buktinya, dahulu ketika anak itu diajak bermain-main oleh beberapa anak peng-gembala, Song-bun-kwi marah-marah dan penggembala-penggembala itu bersama kerbau-kerbaunya dibunuh semua! Beng San menarik napas panjang dan diam-diam dia berjanji kepada diri sendiri bahwa kalau dia mempunyai kepandaian melawan Song-bun-kwi, dia akan menolong anak gagu itu.

Tentu saja Beng San sama sekall tidak tahu bahwa renungannya ini sebetulnya menggelikan? Mengapa? Karena anak itu, yang bernama Kwee Bi Goat, bukan lain adalah anak Song-bun-kwi. Bukan murid, bukan pula anak angkat, melainkan anak kandung isterinya sendiri yang telah meninggal dunia, selagi Bi Goat berusia kurang dari tiga tahun.

Song-bun-kwi sebetulnya adalah se-orang she Kwee bernama Lun. Kwee Lun atau yang berjuluk Song-bun-kwi (Setan Berkabung) ini mendapat julukannya semenjak kematian isterinya, yaitu ibu Bi Goat yang amat dicintainya. Seperti pernah disinggung oleh Hek-hwa Kui-bo kepada Beng San, Kwee Lun ini pernah merampas seorang pengantin wanita dan dalam perbuatannya yang amat jahat ini dia malah membunuh pengantin pria dan semua tamu yang berada di situ! Pengantin wanita inilah yang kemudian melahirkan Bi Goat. Akan tetapi karena wanita ini selalu berduka dan putus asa semenjak dirampas oleh Song-bun-kwi, setelah melahirkan anak kesehatannya menjadi amat buruk. Akhirnya, ketika Bi Goat berusia kurang dari tiga tahun, ibu muda ini meninggalkan anaknya, bebas daripada penderitaan dunia.

Kwee Lun amat cinta kepada isteri rampasannya itu, juga dia amat cinta kepada Bi Goat. Akan tetapi, begitu isterinya yang tercinta meninggal, timbul kembali sifat-sifatnya yang kejam dan jahat. Malah kadang-kadang kalau teringat kepada isterinya, dia menjadi benci kepada Bi Goat. Begitu isterinya meninggal, dia menyalahkan hal ini kepada Bi Goat dan hampir saja dia membunuh-anaknya sendiri. Anak yang baru berusia tiga tahun itu dia pukuli, dia banting dan dia cekik hampir mati. Akan tetapi dia segera teringat kepada pesan isterinya supaya menjaga Bi Goat baik-baik, maka segera dia menghentikan kekejamannya ini dan malah mengobati Bi Goat. Kalau saja bukan dia yang mengobati, anak yang sudah dipukul dan dibanting itu tentu akan mati. Bi Goat tidak sampai mati, akan tetapi mungkin saking kaget, atau juga karena sakit, anak ini lalu menjadi gagu! Dan demikianlah, Song-bun-kwi Kwee Lun yang sakti dan men-jadi tokoh terbesar dari barat, setiap kali bersikap kejam dan menyiksa Kwee Bi Goat, akan tetapi kadang-kadang dia teringat kepada isterinya dan kasih sa-yangnya tumpah kembali kepada anaknya itu.

Beng San yang sama sekali tidak tah akan riwayat ini hanya menganggap bahw Bi Goat anak gagu itu hidupnya tersiks oleh Song-bun-kwi yang kejam dan jahat Setelah Song-bun-kwi pergi jauh, ban Beng San berani keluar dari tempat per sembunyiannya dan melanjutkan perjalan an. la berjalan terus ke barat dan meng alami penderitaan yang hebat. Ada kala nya bocah belasan tahun ini dalam duct tiga hari tidak makan dan baru bisa mengisi perutnya kalau ada orang menaruh kasihan kepadanya atau kalau dia bisa mendapatkan buah-buahan di dalam hutan liar. Baiknya dia memiliki tubuh yang kuat dan gerakannya cepat sehingga kadang-kadang dia bisa menangkap binatang-binatang hutan kecil untuk menjadi pengisi perutnya. Sementara itu, tak pernah dia lupa untuk melatih diri dengan ilmu yang dia pelajari dari Lo-tong Souw Lee.

Pandai sekati Beng San menjaga rahasianya sehingga tak pernah ada orang mengetahui bahwa anak ini memiliki ilmu yang luar biasa. Semua orang yang bertemu dengannya hanya mengira bahwa dia adalah seorang anak jembel yang terlantar dan patut dikasihani. Banyak pula hinaan-hinaan dan ejekan-ejekan yang diderita oleh Beng San, namun anak ini menerima semua itu dengan sabar, maklum seperti yang pernah dia dengar dari Lo-tong Souw Lee bahwa semua penderitaan hidup merupakan gemblengan yang paling baik untuk seseorang, merupakan latihan rohani yang amat berharga. Sementara itu, hawa Im dan Yang di dalam dirinya makin hari makin menjadi kuat dan teratur dan betul saja seperti yang diajarkan oleh Souw Lee, makin tekun dia belajar, makin terasa olehnya betapa tubuhnya menjadi makin kuat dan sama sekali tidak pernah menderita lagi dari perasaan panas atau dingin akibat dua macam hawa yang tadinya meracuni darahnya tapi yang sekarang setelah dapat dia kuasai merupakan tenaga yang maha kuat.

* * *
Sungguh patut disayangkah bahiwa kesalah fahaman antara Hoa-san Sie-eng dan Kun-lun Sam-hengte makin membesar dengan adanya peristiwa-peristiwa yang terjadi antara mereka.

Seperti telah diketahui, setelah melaporkan semua peristiwa yang menimpa dirinya di depan gurunya yaitu ketua Hoa-san-pai Lian Bu Tojin, Sian Hwa dan tiga orang suhengnya pergi turun dari Gunung Hoa-san untuk mencari tiga orang saudara murid Kun-lun-pai untuk memprotes perbuatan Kwee Sin. Sesuai dengan petunjuk guru mereka, empat orang murid Hoa-san-pai langsung pergi mengunjungi orang tertua dari Kun-lun Sam-hengte, yaitu Bun Si Teng di Sin-yang.

Kedatangan mereka berempat disambut oleh Bun Si Teng dan adiknya Bun Si Liong yang sudah sembuh daripada luka-lukanya. Dua orang saudara Bun ini sudah pernah bertemu dengan Sian Hwa, dan biarpun di antara tiga orang jago Hoa-san yang lain baru Kwa Tin Siong mereka pernah melihatnya, namun dua orang lagi, Thio Wan It dan Kui Keng, pernah mereka mendengar namanya. Karena yang datang adalah jago-jago ternama dari Hoa-san, dua orang saudara Bun ini menyambut dengan penuh penghormatan, akan tetapi melihat ll wajah para tamu yang nampaknya mengandung sesuatu yang tidak puas dan marah, mereka menjadi heran dan berlaku hati-hati.

Bun Si Teng dan Bun Si Liong segera menyambut kedatangan mereka dan memberi hormat. Bun Si Teng sambil menjura berkata.

"Ah, kiranya Hoa-san Sie-enghiong (Empat Orang Gagah dari Hoa-san) yang datang mengunjungi gubuk kami yang buruk. Selamat datang! Adik Sian Hwa, silakan duduk" Kepada tunangan sutenya ini, Bun Si Teng bersikap manis. "Liong-te, lekas beri tahu soso-mu (kakak ipar-mu) untuk menemani Adik Sian Hwa."

"Tak usah repot-repot, Ji-wi tak perlu repot-repot. Kami datang untuk minta keadilan dan minta dibereskannya sebuah iurusan besar, bukan untuk datang minJm arak atau bercakap-cakap kosong!" Ucapan ini dikeluarkan oleh Thio Wan It, orang ke dua dari Hoa-san Sie-eng yang terkenal berangasan.

Dua orang saudara Bun mengerutkan kening. Benar-benar tak sopan tamu ini, pikir Bun Si Liong sambil memandang orang pendek gemuk berbaju hitam itu dengan mata menaksir-naksir. Akan tetapi Bun Si Teng yang lebih tua dan berpengalaman, segera dapat menduga bahwa tentu terjadi hal yang amat gawat sehingga orang-orang gagah ini bersikap seperti itu.

"Saudara-saudara berempat jauh-jauh datang membawa urusan penting apakah? .Tentu kami selalu siap untuk membantu kalian. Harap Sie-enghiong segera cerita-kan kepada kami berdua," kata Bun Si Jeng, masih ramah-tamah.

Bu-eng-kiam Thio Wan It yang sudah amat tak sabar karena marahnya meng-hadapi urusan sumoinya, segera melang-kah maju dan berkata kasar.

"Sekarang; ini, Hoa-san Sie-eng ber-hadapan dengan Kun-lun Sam-hengte sebagai orang-orang gagah yang hendak membereskan urusan penasaran! Keda-tangan kami ini adalah karena perbuatan yang amat tak patut dan keji dari orang termuda dari Kun-lun Sam-hengte. Kwee Sin harus mempertanggungjawabkan se-gala perbuatannya dan Ji-wi berdua ini harus pula bertanggung jawab dan dapat segera menyeret Kwee Sin kepada kami!"

Comments

Popular posts from this blog

Jaka Lola 19 -> karya : kho ping hoo

Ang-hwa Nio-nio girang melihat hasil bujuk dan kata-kata halus muridnya, maka kini ia yang rnemberi penjelasan, "Siu Bi, agaknya kakek dan ayahmu tidak memberi penuturan yang lengkap kepada-mu. Ketahuilah bahwa belasan tahun yang lalu sebelum kau teriahir, ayahmu merupakan musuh besar Pendekar Buta, dan karena ayahmu tidak dapat menangkan musuhnya maka kakekmu Hek Lojin datang membantu. Akan tetapi ter-nyata kakekmu juga kalah, malah di-buntungi lengannya. Adapun aku sendiri, bersama dua orang adik perempuanku, juga memusuhi Pendekar Buta untuk membalas dendam suci (kakak seperguruan) kami, akan tetapi dalam pertempur-an itu, kedua orang adikku tewas, hanya aku seorang yang berhasil meriyelamat-kan diri. Karena itulah, aku bersumpah untuk membalas dendam atas kematian saudara-saudaraku dan juga atas kekalah-an para kawan segolonganku, termasuk ayahmu dan kakekmu. Dengan demikian, bukankah kita ini orang sendiri dan se-golongan?"

Siu Bi diam-diani terkejut sekali. Tak disangka…

Cerita Silat Indonesia Download

Jaka Lola 23 -> karya : kho ping hoo

"Bocah setan, lari ke mana engkau?" Ang-hwa Nio-nio berrseru, kemudian me-noleh kepada Siu Bi dan Ouwyang Lam berkata, "Kejar, ia dan ayahnya adalah sekutu musuh besar kita. Pendekar Buta!" Mendengar seruan ini, Ouwyang Lam dan Siu Bi cepat berkelebat melakukan pengejaran di belakang Ang-hwa Nio-nio. Juga para pembantu pengurus Ang-hwa-pai beramai-ramai ikut mengejar. Tentu saja Ang-hwa Nio-nio, Ouwyang Lam dan Siu Bi yang paling cepat gerak-annya sehingga para pembantu itu ter-tinggal jauh. Ternyata Cui Sian memiliki ginkang yang hebat, larinya cepat seperti kijang. Akan tetapi karena ia tidak me-ngenal tempat itu, tanpa ia ketahui ia telah lari ke daerah karang. Melihat ini, Ang-hwa Nio-nio dan Ouwyang Lam tertawa dan sengaja tidak mempercepat larinya, hanya mengejar dari belakang. Siu Bi merasa heran, akan tetapi segera ia melihat kenyataan dan me-ngetahui persoalannya. Wajahnya seketika berubah pucat. Gadis yang dikejar itu telah lari memasuki sarang ular hijau…